Bejat, Tindakan Amoral Dokter-dokter Singapura Paksa Pasien Berhubungan Intim Disaat Tak Berdaya Hingga Berujung ke Meja Hijau

Dokter Julian Ong (kiri) dan dokter Chan Herng Nieng di Singapura yang dituduhan melakukan pelanggaran seks terhadap pasien perempuan. Foto/Dr julianong Sg/Capital Mindhealth Clinic

Abadikini.com, SINGAPURA – Dua dokter di Singapura diadukan seorang perempuan ke Dewan Medis setempat atas tuduhan berhubungan seks dengan pasien perempuan yang tak berdaya demi memuaskan hasrat amoral mereka. Namun, salah dokter itu menggugat pasien perempuan itu dengan tuduhan pencemaran nama baik.

Dewan Medis Singapura (SMC) yang menerima aduan pasien telah memerintahkan kedua dokter tersebut untuk tidak menghubungi pasien perempuan mereka di luar pekerjaan.

Mengutip Straits Times, seorang perempuan mengadu ke SMC—otoritas pengawas medis Singapura—pada Juni 2018 bahwa psikiater Chan Herng Nieng dan ahli bedah Julian Ong telah mengambil keuntungan dari pasien dan kolega perempuan yang rentan “untuk memuaskan hasrat amoral mereka”.

Dr Ong, yang praktik pribadinya pada 70 persen anak perusahaan yang dimiliki oleh HC Surgical Specialists yang terdaftar di Catalist, telah menggugat perempuan itu atas tuduhan pencemaran nama baik. Namun, dia kalah di pengadilan pada tanggal 3 April. Hakim pengadilan distrik mengatakan pernyataan perempuan itu dibenarkan.

Sebagai tindak lanjut dari kasus ini, SMC telah mengeluarkan sebuah pernyataan pada Rabu (22/4/2020) kemarin.

“Ketika putusan dari gugatan pencemaran nama baik dibawa ke perhatian SMC pada April 2020, SMC telah bertindak segera untuk mengamankan upaya yang ditandatangani dari Dr Chan dan Dr Ong agar menahan diri dari menghubungi pasien perempuan untuk tujuan di luar ruang lingkup praktik medis mereka, sambil menunggu selesainya proses disipliner terhadap mereka,” bunyi pernyataan SMC.

Tidak disebutkan kapan SMC mengambil tindakan ini. Saham HC Surgical Specialists tidak menentu setelah gugatan pencemaran nama baik dokter kalah di pengadilan jadi pemberitaan media setempat.

Pada hari Senin, Parkway menarik akreditasi Dr Ong, sehingga dia tidak bisa lagi menggunakan empat rumah sakit grup—Gleneagles, Mount Elizabeth, Mount Elizabeth Novena dan Parkway East—dan fasilitas untuk pasiennya, sambil menunggu hasil dari pengaduan.

Namun, Dr Ong akan diizinkan untuk terus berlatih di pusat jantung HC Surgical Specialists.

Sebuah artikel di Straits Times telah menyebutkan bahwa SMC memiliki tujuh aduan terhadap dokter terkait pelanggaran seks pada tahun 2018, di mana empat telah diajukan sejak 2017. Hanya satu yang ditangani pada tahun 2018, sementara enam lainnya dalam proses hingga 2019.

“Dari tujuh kasus yang berkaitan dengan pelanggaran seksual yang disebutkan dalam artikel Straits Times, tiga telah disimpulkan dan empat sedang berlangsung. Dalam empat yang sedang berlangsung, SMC telah mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi pasien,” lanjut pernyataan SMC.

“(SMC) memiliki kebijakan tetap untuk menerapkan pengamanan untuk melindungi pasien dari para dokter yang diselidiki karena pelanggaran seksual, karena perlindungan pasien adalah prioritas utama SMC,” lanjut pernyataan tersebut.

SMC menambahkan bahwa komite pengaduannya sudah menyelidiki pengaduan yang dibuat terhadap Dr Chan dan Dr Ong.

“SMC terus bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan dan badan profesional medis untuk mengimplementasikan rekomendasi yang dibuat oleh kelompok kerja Kementerian Kesehatan untuk meningkatkan proses disipliner dan untuk meminimalkan keterlambatan dalam menangani aduan.”

Sumber Berita
sindonews

Baca Juga

Back to top button