Uni Eropa Survei Pengembang Soal Biaya Aplikasi Google

Abadikini.com, JAKARTA – Regulator antimonopoli Uni Eropa menyebarkan angket kepada pengembang aplikasi untuk mengetahui bagaimana sistem pembayaran di aplikasi dan apakah aturan soal komisi mengganggu bisnis mereka.

Dua orang narasumber mengatakan kepada Reuters soal angket yang disebarkan sejak Juli. Dalam angket tersebut ada 16 pertanyaan yang terbagi dalam dua rentang waktu, yaitu 2017-2021 dan 2019-2021.

Perwakilan Komisi Eropa tidak berkomentar atas isu ini, sementara Google belum memberikan pernyataan.

Pengembang ditanya apakah perubahan keijakan Google mengganggu distribusi konten dan layanan di Google Play Store, apakah aplikasi terdampak dan apakah berpengaruh terhadap kemampuan mereka menjangkau konsumen.

Dari pertanyaan-pertanyaan yang diajukan, dapat disimpulkan regulator ingin menilai apakah perubahan kebijakan memaksa pengembang tidak bisa menggunakan opsi pembayaran lain di luar Google Billing dan apakah migrasi pengguna ke sistem pembayaran lain mempengaruhi jumlah pengguna yang sudah ada dan akses pengembang kepada data.

Pengembang juga ditanya apakah mereka yakin bisa memberikan layanan dan produk yang lebih baik jika mereka diberikan pilihan pembayaran.

Dua penyedia sistem operasi terbesar, yaitu Google dan Apple, dikritik karena pasar aplikasi mereka berlebihan mengenakan biaya sehingga pengembang harus menggelontorkan miliaran dolar per tahun. Praktik tersebut diduga sebagai monopoli

Regulator juga ingin mengetahui apakah Google mengizinkan pengembang menggunakan sistem pembayaran alternatif, mengenakan biaya tambahan jika menggunakan sistem pembayaran lain atau apakah Google melayangkan protes soal keamanan dari cara pembayaran yang disediakan pengembang.

Google bulan lalu mengumumkan pengembang non-game bisa menggunakan sistem pembayaran lain dengan biaya sebesar 12 persen, bukan 15 persen. Aturan ini berlaku di Eropa, mengikuti regulasi Uni Eropa yang akan berlaku mulai tahun depan.

sumber: Antara

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker