Facebook Disalahkan Atas Beredarnya Postingan Anti Muslim di India

Abadikini.com, NEW DELHI – Facebook disalahkan atas beredarnya postingan anti muslim. Hal tersebut dilaporkan oleh Al Jazeera saat komite parlemen India mengecam dan melakukan protes keras.

Baca Juga

Sebelumnya sidang tertutup dilaksanakan pada hari Rabu (2/9/2020) menyusul tuduhan dalam laporan surat kabar bahwa raksasa media sosial itu membiarkan pidato kebencian tersebar di platformnya dan bahwa pejabat kebijakan utamanya di India telah menunjukkan favoritisme terhadap Partai Bharatiya Janata (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi.

Facebook membantah tuduhan tersebut dan hasil sidang belum jelas.

Facebook berada di bawah pengawasan setelah serangkaian laporan oleh Wall Street Journal (WSJ) yang berbasis di Amerika Serikat menunjukkan perusahaan tersebut mengabaikan pidato kebencian anti-Muslim oleh para pemimpin BJP sementara kepala kebijakan Facebook India, Ankhi Das, membuat keputusan yang mendukung Modi.

Pada hari Selasa (1/9/2020), harian berbahasa Inggris yang berbasis di New Delhi, Indian Express, melaporkan bahwa setelah ada permintaan dari partai tersebut, Facebook menghapus halaman yang mengkritik BJP beberapa bulan sebelum pemilihan umum 2019.

Dalam pertukaran email yang dilaporkan oleh Express, BJP mengatakan kepada Facebook bahwa halaman-halaman itu “melanggar standar yang diharapkan”, dengan posting yang “tidak sejalan dengan fakta”.

India adalah pasar terbesar Facebook dengan lebih dari 300 juta pengguna sementara aplikasi perpesanan perusahaan, WhatsApp, memiliki 400 juta pengguna di negara terpadat kedua di dunia tersebut.

BJP menghabiskan lebih banyak uang daripada partai politik mana pun di India untuk iklan Facebook.

Lusinan Muslim telah dibunuh dalam enam tahun terakhir oleh warga, dengan banyak insiden dipicu oleh berita palsu tentang penyembelihan sapi atau penyelundupan dibagikan di WhatsApp.

WSJ telah melaporkan bulan lalu bahwa Ankhi Das menolak untuk menerapkan kebijakan ujaran kebencian perusahaan kepada politisi BJP atau “individu dan kelompok nasionalis Hindu” lainnya.

Facebook mengizinkan posting anti-Muslim di platformnya untuk menghindari merusak hubungan perusahaan dengan BJP, ungkap WSJ. Majalah Time juga membuat laporan serupa minggu lalu.

Ankhi Das bulan lalu meminta maaf kepada staf Muslim karena membagikan postingan yang menyebut Muslim di India sebagai “komunitas yang merosot”, menurut laporan outlet media AS BuzzFeed News.

Oposisi Menyerang Facebook

Partai oposisi Kongres mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa ada “hubungan antara BJP dan Facebook”.

“Tujuan BJP adalah ‘memecah belah dan memerintah’ dan raksasa media sosial Facebook membantu mereka mencapai ini,” katanya dalam pernyataan itu.

Anggota parlemen oposisi Derek O ‘Brien, dalam surat yang dikirim ke CEO Facebook Mark Zuckerberg pada hari Selasa, juga mengatakan ada “cukup materi di domain publik, termasuk memo dari manajemen senior facebook (di India)” untuk menunjukkan bias yang mendukung BJP.

Sementara itu, pemimpin senior BJP dan menteri komunikasi India Ravi Shankar Prasad mengklaim dalam sebuah surat yang dia kirimkan kepada Zuckerberg bahwa menjelang pemilihan nasional 2019, “ada upaya bersama oleh Facebook … untuk tidak hanya menghapus halaman atau secara substansial mengurangi jangkauan mereka tetapi juga tidak menawarkan jalan lain atau hak untuk mengajukan banding kepada orang-orang yang terkena dampak yang mendukung ideologi kanan-tengah”.

Prasad juga menuduh dalam surat tersebut bahwa pemberitaan pers baru-baru ini adalah hasil dari }kebocoran selektif … untuk menggambarkan realitas alternatif”.

“Campur tangan dalam proses politik India melalui gosip, bisikan dan sindiran ini patut dikecam,” kata Prasad.

Ajit Mohan, kepala Facebook India, telah membela tindakan perusahaan dan membantah adanya bias. Tetapi perusahaan juga mengakui harus berbuat lebih baik dalam menangani ujaran kebencian.

Bias Sayap Kanan

Tuduhan favoritisme Facebook terhadap nasionalis Hindu India bukanlah pertama kalinya. Raksasa media sosial itu dituduh diam-diam mendukung kelompok sayap kanan.

Tahun lalu, kelompok kampanye Avaaz mengatakan bahwa raksasa teknologi itu gagal mengendalikan “tsunami” pos-pos kebencian yang mengobarkan ketegangan etnis di negara bagian Assam di timur laut India.

Avaaz mengatakan bahasa yang tidak manusiawi – sering menargetkan Muslim Bengali India – adalah mirip dengan yang digunakan di Facebook tentang mayoritas Muslim Rohingya di Myanmar sebelum penumpasan tentara dan kekerasan etnis memaksa 700.000 Rohingya melarikan diri pada tahun 2017 ke Bangladesh.

Platform itu juga mendapat kecaman di Myanmar atas ujaran kebencian yang ditujukan kepada Rohingya selama dekade terakhir.

Penyelidik dari Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan Facebook memainkan peran kunci dalam menyebarkan ujaran kebencian yang memicu kekerasan.

PBB mengatakan Facebook belum membagikan ‘bukti’ kejahatan Myanmar

Perusahaan tersebut mengakui dua tahun lalu bahwa “terlalu lambat” untuk mengatasi masalah tersebut.

Juga bulan lalu di AS, seorang insinyur Facebook dilaporkan dipecat karena posting internal yang mengungkapkan bahwa kelompok dan individu sayap kanan di AS diberi perlakuan istimewa dengan mencegah posting mereka dihapus, meskipun melanggar aturan konten.

Situs berita sayap kanan Breitbart, kelompok nirlaba PragerU dan pendukung Trump Diamond and Silk, adalah beberapa organisasi dan tokoh yang disukai oleh Facebook, menurut postingan internal yang dimuat oleh Buzzfeed.

Baca Juga

Back to top button