Inggris Kerahkan Para Pramugari Cantik Jadi Relawan Corona

Abadikini.com, LONDON – Inggris mengerahkan semua sumber daya dalam memerangi pandemi virus Corona baru, COVID-19. Setelah sebelumnya memberdayakan anggota pemadam kebakaran, kini para awak kabin (pramugari) sebagai relawan untuk rumah sakit sementara.

Awak kabin maskapai penerbangan Inggris saat ini dilarang terbang seiring pandemi virus Corona yang melanda dunia. Mereka pun diserukan untuk menggunakan keterampilan pertolongan pertamanya untuk membantu rumah sakit Nightingale yang baru beroperasi dan berjalan.

Inggris sedang membangun tiga rumah sakit baru di London, Birmingham dan Manchester, yang dinamai pelopor keperawatan Florence Nightingale, untuk mengatasi lonjakan pasien virus Corona. Mereka pun membutuhkan staf pendukung.

Maskapai penerbangan EasyJet telah menulis surat kepada 9.000 staf, dan Virgin Atlantic sekitar 4.000 staf, untuk meminta mereka mempertimbangkan menjadi sukarelawan pada saat mereka tidak dapat melakukan pekerjaan harian mereka karena perjalanan udara terhenti.

EasyJet mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah memarkir 344 pesawatnya dan memberhentikan awak kabin yang berbasis di Inggris selama dua bulan. Ini berarti mereka tidak akan bekerja mulai 1 April, tetapi akan mendapatkan 80% dari gaji rata-rata mereka di bawah skema retensi pekerjaan negara.

Seorang pramugari Ashley Brown (23) akan segera menukar jas dan rompi abu-abu easyJet yang dipangkas oranye dengan terusan plastik biru dari peralatan pelindung pribadi setelah dia mendaftar untuk membantu Layanan Kesehatan Nasional (NHS) melawan virus Corona.

Ia telah mengantongi izin keamanan dan mendapatkan pelatihan pertolongan pertamanya di mana ia berarti rekrutmen yang diinginkan untuk rumah sakit baru.

“Ketika Anda berada di (ketinggian) 38.000 kaki di udara dan ada sesuatu yang salah, yang tidak sering, tetapi jelas, secara medis, ada yang salah, Anda harus memikirkan langkah Anda,” kata Brown seperti dikutip dari Reuters, Selasa (31/3/2020).

NHS mengatakan relawan akan menerima pelatihan dan membantu dokter dan perawat mengganti ranjang dan tugas-tugas non-klinis lainnya.

Brown, yang sebelumnya bekerja untuk NHS Trust dalam layanan berhenti merokoknya, mengatakan bahwa ia mencintai pekerjaan awak kabin yang telah dilakukannya selama tiga tahun terakhir. Ia pun bersikap realistis tentang pemotongan gaji yang dihadapinya selama beberapa bulan mendatang.

“Itu adalah apa adanya, pada akhirnya. Saya ingin terus terbang, saya ingin mempertahankan pekerjaan saya, sama seperti orang lain, jadi kami semua sangat senang untuk mendukung maskapai kami untuk sampai ke tempat kami harus kembali ke penerbangan,” tuturnya.

Ditanya tentang risiko kemungkinan terpapar virus dengan masuk ke rumah sakit baru, ia mengatakan kekhawatiran akan ada di benaknya, tetapi itu tidak berbeda dari pekerjaan sehari-harinya.

“Pekerjaan yang saya lakukan, saya harus memikirkan keselamatan setiap hari,” ujarnya santai.

Inggris sebelumnya telah menggunakan petugas Damkar untuk mengirim makanan, mengumpulkan mayat korban infeksi virus Corona baru, COVID-19, dan mengendarai ambulans.

Topik Berita

Baca Juga

Back to top button
Close