Putin Sebut AS Membutuhkan Konflik untuk Pertahankan Hegemoni Mereka

Abadikini.com, MOSKOW –  Presiden  Rusia Vladimir Putin menuduh Amerika Serikat (AS) berusaha mendorong permusuhan berkepanjangan di Ukraina sebagai upaya Washington untuk mempertahankan hegemoni globalnya, Selasa (16/8/2022).

Putin mengatakan hal itu pada konferensi keamanan yang dihadiri oleh pejabat militer dari Afrika, Asia, dan Amerika Latin seperti laporan Associated Press.

Putin menegaskan kembali klaim lama bahwa Rusia mengirim pasukan ke Ukraina sebagai tanggapan terhadap Washington yang mengubah negara itu menjadi benteng “anti-Rusia”.

“Mereka membutuhkan konflik untuk mempertahankan hegemoni mereka,” tuding Putin.

“Itulah mengapa mereka mengubah rakyat Ukraina menjadi umpan meriam. Situasi di Ukraina menunjukkan Amerika Serikat sedang berusaha menyeret konflik keluar, dan bertindak dengan cara yang persis sama dengan mencoba mengobarkan konflik di Asia, Afrika, dan Amerika Latin. ”

Pidato tersebut merupakan upaya terbaru oleh pemimpin Rusia untuk menggalang dukungan di tengah sanksi Barat yang menargetkan ekonomi dan keuangan Rusia bersama dengan struktur pemerintahannya, pejabat tinggi dan bisnis atas tindakan Moskow di Ukraina.

Putin juga menarik persamaan antara AS yang mendukung Ukraina dan kunjungan baru-baru ini ke Taiwan oleh Ketua Kongres AS Nancy Pelosi, menuduh keduanya adalah bagian upaya AS untuk memicu ketidakstabilan global.

“Petualangan Amerika di Taiwan bukan hanya perjalanan oleh politisi yang tidak bertanggung jawab. Itu adalah bagian dari strategi AS yang disengaja dan sadar, dimaksudkan untuk mengacaukan situasi dan menciptakan kekacauan di kawasan dan seluruh dunia, sebuah demonstrasi terang-terangan tidak menghormati kedaulatan negara lain dan kewajiban internasionalnya sendiri,” kata Putin.

Pemimpin Rusia mengeklaim “elite globalis Barat” berusaha “mengalihkan kesalahan atas kegagalan mereka sendiri ke Rusia dan China”. Putin menyebut mereka “tidak peduli seberapa kuat anasir globalis saat ini mencoba untuk berpegang teguh pada itu, tapi itu akan hancur. ”

“Era tatanan dunia unipolar hampir berakhir,” tegas Putin.

Berbicara pada konferensi yang sama, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu melancarkan tuduhan, bersama dengan pasokan senjata ke Ukraina, sekutu Barat juga memberikan informasi intelijen terperinci dan mengerahkan instruktur untuk membantu militer Ukraina mengoperasikan sistem senjata.

“Badan intelijen Barat tidak hanya menyediakan koordinat target untuk meluncurkan serangan, tetapi spesialis Barat juga mengawasi input data tersebut ke dalam sistem senjata,” kata Shoigu.

Shoigu juga menepis tuduhan dan menegaskan bahwa klaim kemungkinan serangan kimia oleh Rusia sama-sama “tidak masuk akal”, dan mengatakan Moskow sepenuhnya melikuidasi persediaan senjata kimian sesuai perjanjian internasional yang melarang senjata kimia.

Baca Juga

Berita Terkait
Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker