Inilah AS2, Pesawat Supersonik yang Diklaim Lebih Baik dari Concorde

Abadikini.com, JAKARTA – Gagasan mengenai pesawat penumpang supersonik kembali mengemuka sejak 17 tahun yang lalu dimana Concorde yang menjadi satu-satunya pesawat supersonik dinilai tidak feasible dari aspek ekonomis dan ekologis terpaksa dipensiunkan.

Pembuat pesawat AS, Aerion -yang mesin jet AS2-nya diklaim sanggup terbang dari New York, AS, ke London, Inggris, dalam waktu 4,5 jam- sedang membangun kantor pusat global baru yang besar di Florida. Hal ini dilakukan menjelang produksi pesawat supersonik pada 2023.

Ini adalah langkah maju yang besar bagi perusahaan, yang akan menggunakan sebagian dari modal USD300 juta yang berhasil mereka tarik untuk mengembangkan Aerian Park di Melbourne, tepat di sebelah Bandara Internasional Orlando Melbourne, Australia.

Kantor pusat baru dan kampus terintegrasi untuk penelitian, desain, produksi, dan penyelesaian interior pesawat supersonik ini menjanjikan 675 pekerjaan bergaji tinggi ke area tersebut pada tahun 2026. CNN melaporkan, jet bisnis AS2 dengan 8-12 penumpang akan melakukan perjalanan dengan kecepatan 1.4 Mach (lebih dari 1.000 mph atau 1.609 km per jam). Artinya memangkas 3,5 jam dari waktu perjalanan standar dari New York ke Cape Town.

“Concorde adalah sebuah mesin yang brilian, sebuah eksperimen yang mulia, tapi itu menimbulkan terlalu banyak emisi di lingkungan, terlalu banyak kebisingan di komunitas kita, dan terlalu mahal untuk dioperasikan. Apa yang kami coba lakukan sangat berbeda,” kata Tom Vice, Ketua, Presiden, dan CEO Aerion Corporation kepada CNN di tahun lalu.

Aerion telah mendapatkan simpanan pesanan domestik dan internasional yang sekarang nilainya mencapai USD6,5 miliar. Mereka berencana mengirimkan 300 pesawat selama 10 tahun produksi. Penerbangan pertama AS2 dijadwalkan pada 2024 dan perusahaan bermaksud membawa pesawat itu ke pasar pada 2026.
Mengenal Kehebatan AS2, Pesawat Supersonik Tanpa Emisi dan Polusi Suara

Pesawat memiliki label harga USD120 juta, yang menurut pabarikan itu adalah harga yang akan dibayar orang karena penghematan waktu. Aerion juga berambisi agar pesawat dapat beroperasi dengan baik di langit.

“Dunia tidak dapat menunggu hingga tahun 2050 untuk menjadi karbon netral. Kami harus melakukannya hari ini,” kata Vice kepada CNN.

Pembuat pesawat AS, Aerion -yang mesin jet AS2-nya diklaim sanggup terbang dari New York, AS, ke London, Inggris, dalam waktu 4,5 jam- sedang membangun kantor pusat global baru yang besar di Florida. Hal ini dilakukan menjelang produksi pesawat supersonik pada 2023.

Mitra dalam program AS2 Aerion termasuk GE, yang memproduksi mesin supersonik Affinity, dan Spirit AeroSystems, yang membuat badan pesawat bertekanan AS2. Di kokpit, Honeywell merevolusi dek penerbangan, menggunakan keahliannya dalam jet militer supersonik untuk merancang prosesor, tampilan, sensor, dan sistem kontrol penerbangan misi AS2.

“Kami harus merancang pesawat yang sangat efisien dengan pembakaran bahan bakar serendah mungkin, jadi kami menghabiskan 10 tahun memikirkan tentang aerodinamika canggih dan mesin hemat bahan bakar. Kami telah merancang secara khusus seputar kebisingan dan emisi,” kata Vice.

Salah satu hal yang tidak akan dimilikinya -yang dimiliki Concorde- adalah afterburner, sistem di mana bahan bakar disemprotkan ke knalpot mesin dan dibakar untuk meningkatkan daya dorong saat lepas landas dan akselerasi. “Kami mengesampingkan itu karena terlalu berisik dan menimbulkan terlalu banyak emisi di lingkungan,” kata Vice.

“Hal kedua yang kami pikirkan adalah sumber energi kami. Kami menginginkan pesawat yang tidak bergantung pada bahan bakar fosil dan yang dapat beroperasi dengan 100% bahan bakar sintetis sejak hari pertama,” tuturnya.

Perusahaan juga berkomitmen pada program reboisasi yang substansial untuk memastikan penggantian kerugian karbon bagi setiap pelanggan di setiap penerbangan. Vice menambahkan, AS2 dirancang untuk memenuhi Standar Kebisingan Pesawat Tahap 5, peraturan kebisingan pendaratan dan lepas landas yang paling ketat.

“Kami pikir kami telah memecahkan masalah itu. Pesawat kami akan setenang pesawat lain di sekitar bandara,” ucap Vice.

Tapi mungkin salah satu fitur AS2 yang paling inovatif adalah “penerbangan tanpa boom” yang memungkinkan pesawat terbang secara supersonik di darat tanpa ledakan menghantam tanah. Sebaliknya, suara itu dibiaskan kembali ke atmosfer.

Aerion menemukan “boomless cruise” karena jenis alternatif penerbangan supersonik yang lebih sunyi, yang disebut “low boom”, meski tidak terlalu berisik dibandingkan Concorde, masih menghasilkan suara di darat yang mirip dengan gemuruh guntur di kejauhan.

Vice ingin membuktikan teknologi baru ini dapat bekerja. “Begitu regulator melihat bahwa kami dapat melakukannya dengan andal, kami akan memiliki pesawat pertama dalam sejarah yang dapat terbang supersonik di atas tanah, dan tidak ada orang di darat yang akan mendengar ledakan tersebut,” klaimnya.

Vice menganggap bahwa “penerbangan tanpa booming”, ditambah dengan operasi netral karbon, akan memberikan keuntungan produktivitas yang menarik bagi calon pelanggan AS2.

Baca Juga

Back to top button