Tentara Nigeria Mengungsi Setelah Mangkalan Militer Borno Direbut Pemberontak

Abadikini.com, NIGERIA – Pasukan pemerintah dan ratusan penduduk terpaksa mengungsi setelah sebuah kelompok bersenjata menyerbu sebuah kota dan merebut pangkalan militer di timur laut negara bagian Borno Nigeria dalam serangan yang diklaim oleh kelompok pemberontak ISIL (ISIS), kata sumber keamanan.

Pejuang bersenjata machinegun dari Negara Islam Provinsi Afrika Barat (ISWAP) menyerang pangkalan di kota Marte di daerah Danau Chad semalam pada Jumat hingga Sabtu, dua sumber mengatakan kepada kantor berita AFP yang dikutip, Selasa (19/1/2021).

“Prioritas sekarang adalah merebut kembali pangkalan itu dari teroris dan operasi sedang berlangsung,” kata salah satu sumber pada hari Sabtu.

“Kami mendapat pukulan dari teroris ISWAP. Mereka menyerbu pangkalan di Marte setelah pertempuran sengit. ”

Sumber kedua mengatakan tentara telah “mengalami kerugian” tetapi belum jelas berapa banyak orang yang tewas atau tingkat kerusakan yang ditimbulkan oleh kelompok bersenjata tersebut.

Sebuah pernyataan militer mengatakan pasukan “secara taktis mundur” untuk mempertahankan diri dari serangan di luar Marte. Pasukan telah “menghancurkan secara efektif” tujuh truk bersenjata dan “menghancurkan” sejumlah penyerang yang belum dikonfirmasi, katanya.

ISIL kemudian memposting pernyataan di saluran berita Amaq di Telegram yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu.

Tanpa memberikan rincian lebih lanjut, dikatakan tujuh orang telah tewas, dan satu ditangkap, dan bahwa para pejuangnya telah menyita senjata, amunisi dan enam kendaraan roda empat, serta membakar barak tentara.

Marte tetap di bawah kendali kelompok bersenjata itu pada Sabtu, sumber keamanan mengatakan kepada kantor berita Reuters.

Situasi genting

Serangan hari Jumat terjadi hanya dua bulan setelah penduduk yang terusir dari rumah mereka akibat kekerasan kembali ke kota di bawah program pemerintah.

Ini menggarisbawahi situasi keamanan yang genting di timur laut Nigeria, dan kesulitan yang dihadapi pemerintah saat mencoba mengembalikan orang-orang yang mengungsi akibat kekerasan.

ISWAP, yang memisahkan diri dari Boko Haram pada tahun 2016, memiliki kamp-kamp di pulau-pulau di Danau Chad – tempat Nigeria, Niger, Kamerun, dan Chad bertemu – dan daerah tersebut dikenal sebagai benteng pertahanan kelompok tersebut.

ISIL kemudian memposting pernyataan di saluran berita Amaq di Telegram yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu.

Tanpa memberikan rincian lebih lanjut, dikatakan tujuh orang telah tewas, dan satu ditangkap, dan bahwa para pejuangnya telah menyita senjata, amunisi dan enam kendaraan roda empat, serta membakar barak tentara.

Marte tetap di bawah kendali kelompok bersenjata itu pada Sabtu, sumber keamanan mengatakan kepada kantor berita Reuters.

Penggerebekan itu dipandang sebagai “serangan balik” setelah kerugian baru-baru ini – pasukan baru-baru ini menyerbu kamp terbesar kedua ISWAP di desa Talala, menurut sumber.

Kota, 130 km (80 mil) dari ibu kota regional Maiduguri, pernah dianggap sebagai lumbung pangan di wilayah Danau Chad.

Setidaknya 36.000 orang telah tewas dalam konflik bersenjata sejak 2009 dan kekerasan telah menyebar ke negara tetangganya, Niger, Chad dan Kamerun, mendorong pembentukan koalisi militer regional.

Baca Juga

Back to top button