Kelaparan Tengah Malam di Wilayah Jakarta Pusat? Mampir Aja ke Nasi Uduk Genjing

Abadikini.com, JAKARTA – Nasi uduk merupakan salah satu kuliner khas Betawi yang banyak dimakan oleh orang di Jakarta. Kalo dulu jualannya cuma. di pagi hari, sekarang bisa diperoleh di pagi, siang, ataupun malam hari, pasti selalu bisa kita dapati ada aja yang berjualan. Ga heran kalo orang banyak yang suka, nasi yang harum karena dimasak dengan campuran santan dan rempah-rempah mampu menggugah selera siapapun yang mencium aromanya.

Nah, kali ini saya berkunjung ke salah satu warung nasi uduk “lokal” yang berada di daerah Percetakan Negara, namanya Nasi Uduk Pasar Genjing. Lokasinya sangat mudah untuk dicapai karena berada deket dengan Taman Pramuka yang berada di tepi Jalan Pramuka. Dinamai Nasi Uduk Genjing karena ga jauh dari sana emang ada sebuah pasar kecil bernama Pasar Genjing, yang juga dijadikan nama halte busway di situ. Nasi uduk ini buka dari jam 5an sore hingga jam 12 malam, namun ga jarang masih buka juga sampe dini hari, cocok untuk mereka para kalong yang baru pulang kantor larut malam dan belom makan malem.

Abis latian wing chun, saya emang biasanya baru sampe ke kosan jam setengah 11 malam. Pas nyampe sana, banyak lauk yang udah abis karena emang pengunjungnya membludak pas magrib di saat para pekerja kantoran baru pulang. Ya udah, saya pilih aja lauk seadanya, kalo beli nasi uduk saya emang jarang membeli lauk yang aneh-aneh sih. Biasanya cukup telur dadar dan gorengan aja, yang syukurnya keduanya masih ada.

Waw, satu porsi nasi uduk ternyata lumayan banyak ya. Kalo kata orang Betawi sih, “sampe tumpeh-tumpeh.” Seporsi nasi uduk standar udah ada bihun, tempe oreknya, sama kerupuk “ketoprak”nya yang gede-gede. Jadi, tanpa pake tambahan lauk pun sebenernya lauk bawaan standarnya udah lumayan banget. Ada dua sambel di sini, sambel goreng dan sambel kacang, saya cuma minta sambel kacang aja dan mintanya cukup banyak sampe jadi kayak kuahnya nasi uduk. Karena ini buat makan malem yang udah kemaleman, mungkin tadinya lebih mending kalo porsinya agak dikurangin sih, jadi setengah aja misalnya. Karena setelah makan, apalagi dengan tambahan lauk telur dadar dan bakwan, perut rasanya jadi terlalu kenyang.

Sumber Berita
myeatandtravelstory
Topik Berita

Baca Juga

Back to top button
Close