Reino Barack Doyan Makan Jengkol? Berikut Lima Manfaat Jengkol yang Jarang Diketahui

Tahukah kamu? Jengkol memiliki sejumlah manfaat kesehatan.

Abadikini.com, JAKARTA – Sejak menikah dengan Syahrini, Reino Barack mengaku baru mengetahui sejumlah masakan Sunda. Reino Barack mengaku sering mencicipi masakan mertuanya, yakni salah satunya jengkol.

“Saya sebelum sama istri saya belum tau makanan Sunda, makan jengkol pete, ampela, teri pete, jengkol, lalap, rendang, paru, paling suka saya paru,” terang Reino.

Saat pertama kali mencicipi jengkol, Reino Barack pun sempat mengira bahwa itu sejenis kentang. Hal itu pun diungkapkan oleh adik Syahrini, Aisyahrani.

“Pas makan jengkol dia mengira itu kentang,” ucap Aisyahrani.

Jengkol atau archidendron pauciflorum adalah tanaman khas di wilayah Asia Tenggara. Tanaman ini sering diolah menjadi berbagai jenis masakan.

Sama halnya dengan pete, jengkol juga menyebabkan bau tak sedap dalam urine setelah diolah dan diproses oleh pencernaan.

Meski demikian, jengkol memiliki banyak manfaat kesehatan tubuh.

Sayangnya, banyak orang yang belum mengetahui manfaat kesehatan dari jengkol seperti yang dilansir dari Drhealthbenefits.com.

Apa saja manfaat jengkol bagi kesehatan? Simak artikel selengkapnya di halaman berikutnya ya.

  1. Menjaga kesehatan jantung

Jengkol mengandung zat antioksidan yang sangat baik untuk kesehatan tubuh dan jantung.

Adanya antioksidan membuat racun akan sulit masuk ke dalam tubuh, terutama jantung.

Selain itu, aliran darah akan lebih lancar dan jantung berfungsi dengan baik.

  1. Mencegah anemia

Jengkol juga kaya zat besi yang sangat berperan untuk mencegah dan mengatasi kurangnya produksi sel darah merah dalam tubuh.

Ketika tubuh kekurangan zat besi, produksi sel darah merah akan berkurang. Akibatnya pasokan oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan oleh semua sel dalam tubuh tubuh juga berkurang.

Efek dari kekurangan suplai oksigen dan nutrisi dalam sel akan menurunkan fungsi atau kinerja sel. Karena itu, orang yang kekurangan zat besi akan terlihat lemah dan lelah.

  1. Mencegah tulang keropos

Selain zat besi, jengkol juga mengandung protein lain seperti kalsium dan fosfor yang dibutuhkan tulang.

Kalsium dan fosfor ini mampu mencegah keropos tulang (osteoporosis).

Jadi, konsumsi jengkol dengan porsi yang cukup dapat membuat tulang Anda lebih kuat.

  1. Mencegah diabetes

Jengkol juga bisa mencegah penyakit diabetes. Ini dikarenakan jengkol memiliki zat asam jengkolat yang tidak ditemukan dalam bahan makanan lain.

Perlu Anda ketahui, asam jengkolat berwujud kristal dan tidak larut dalam air.

Karena jengkol memiliki sifat diuretik, makanan ini tidak dianjurkan oleh pasien gangguan ginjal.

Khawatirnya, ginjal menjadi tidak bisa menyaring asam jengkolat pada jengkol.

  1. Mengontrol kadar gula darah

Manfaat lain dari jengkol adalah mengontrol kadar gula darah yang baik dikonsumsi oleh penderita diabetes.

Alasan mengapa jengkol bisa membantu mengontrol kadar gula dalam darah karena kandungan gula dalam jengkol adalah gula yang paling aman untuk penderita diabetes.

Berbeda dengan zat gula dalam makanan lain yang mengandung karbohidrat.

Gula pada jengkol mudah terurai dan bisa diubah menjadi energi oleh tubuh, sehingga stamina tubuh akan meningkat.

Sumber Berita
Suara.com

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker