AIDA Mewaspadai Asteroid Hera yang Bisa Hancurkan Tiga Kota

Abadikini.com- Selama acara pers di Museum für Naturkunde (MfN/Museum Sejarah Alam) di Berlin, kampanye besar diluncurkan untuk mendukung misi yang dirancang untuk meningkatkan pengetahuan kita tentang asteroid dan benda langit dekat Bumi (NEOs), khususnya, Badan Antariksa Eropa (ESA) mengampanyekan misi Hera. Kampanye “Dukungan Hera” diprakarsai oleh salah satu pendiri Hari Asteroid, gerakan global untuk melindungi dunia dari asteroid berbahaya; Institut Max Planck untuk Penelitian Sistem Tata Surya (MPS).

Mereka fokus pada semua benda di dalam tata surya kita termasuk Matahari, planet, dan benda kecil; dan Observatoire de la Cote D’Azur, pusat penelitian yang diakui secara internasional dalam ilmu bumi dan astronomi. Selama konferensi pers, panitia merilis surat terbuka yang ditandatangani lebih dari 1.200 ilmuwan dan warga yang peduli yang mendukung peningkatan pengetahuan tentang objek dekat Bumi (NEO) dan misi ruang angkasa yang diperlukan untuk melindungi Bumi dari dampak NEO yang berbahaya.

“Lebih dari 1.200 ilmuwan dan warga negara terkemuka dari seluruh dunia telah menandatangani surat untuk mendukung Hera karena mempelajari NEO tidak dapat dihargai terlalu rendah dan misi Hera adalah inti untuk mendapatkan pengetahuan yang kita perlu deteksi, dan akhirnya membelokkan asteroid berbahaya yang menuju Bumi,” kata Grig Richters, salah satu pendiri Asteroid Day.

NEO adalah materi sisa dari pembentukan planet–planet dan ukurannya berkisar dari beberapa meter hingga puluhan kilometer. Seperti halnya Bumi, NEO mengorbit Matahari dan terkadang mendekati lintasan Bumi. Hera akan menentukan apakah penabrak kinetik mampu membelokkan tubuh sekecil itu, ketika Bumi terancam.

“Kita membutuhkan strategi internasional terkoordinasi untuk mitigasi dampak objek dekat Bumi!,” kata Dr. Patrick Michel, peneliti utama AIDA/Hera.

Dalam kolaborasi internasional AIDA yang lebih besar, Hera akan memberikan pengetahuan baru tentang sifat–sifat NEO dan respons mereka terhadap dampak dengan mengkarakterisasi untuk pertama kalinya bulan kecil dari asteroid biner dan hasil dari tes defleksi dampak, seperti yang disorot oleh Dr. Patrick Michel: “Misi Hera dan DART, di bawah kolaborasi ilmuwan AIDA yang terkoordinasi, akan memberi kita kemungkinan unik untuk menguji kemampuan kita untuk membelokkan asteroid, dikombinasikan dengan sains yang menarik!”

Misi Hera Eropa adalah bagian dari kolaborasi internasional AIDA (Asteroid Impact and Deflection Assessment). Kolaborasi ini didukung NASA dan ESA yang akan menggabungkan data yang diperoleh dari misi DART NASA dan misi Hera ESA untuk menghasilkan pengetahuan seakurat mungkin dari demonstrasi pertama teknologi defleksi asteroid.

“Kami ingin belajar bagaimana kami dapat berinteraksi dengan benda–benda seperti itu dan bagaimana kami dapat mengubah lintasan mereka sebelum asteroid diidentifikasi berada di jalur tabrakan dengan Bumi. Sebagai warga tata surya kita, kita perlu memperluas tubuh pengetahuan kita tentang alam semesta tempat kita hidup dan bagaimana kita dapat melindungi planet kita dari bahaya yang berasal dari luar angkasa.

“Sekarang kita memiliki pengetahuan tentang permukaan komet dan asteroid dari misi luar angkasa seperti Rosetta dan Dawn – dan berdasarkan pengalaman ini kita paling siap untuk misi defleksi asteroid,” kata Dr. Holger Sierks, peneliti utama Rosetta / OSIRIS, Departemen Planet dan Komet, Institut Max Planck untuk Penelitian Tata Surya.

“Simulasi lendutan asteroid oleh dampak hanya sebagus pengetahuan yang kami berikan padanya. Dengan Hera dan DART, kami memiliki kesempatan unik untuk menguji simulasi kami dan memberi mereka pengetahuan baru tentang respons asteroid terhadap dampak,” kata Dr. Kai Wunnemann, kepala Divisi Dampak dan Penelitian Meteorit di MfN dan profesor bidang fisika dampak dan planet serta Freie Universitat Berlin.

Hera juga akan mendemonstrasikan teknologi baru yang canggih untuk digunakan dalam misi planet masa depan dan juga membuka jalan ke tipe baru misi luar angkasa menggunakan CubeSats untuk operasi yang lebih berisiko.

Gisela Posges, ahli geologi dari Geopark Ries e. V. berkata: “Bagi saya yang tinggal di kawah tumbukan, Kawah Ries, bahaya dari luar angkasa sangat jelas. Peristiwa Ries menghancurkan area seluas lebih dari 4.500 kilometer persegi. Itu berarti jika peristiwa dampak seperti itu akan terjadi Tempatkan hari ini di tempat yang sama – daerah yang terletak di segitiga yang dibuat oleh tiga kota besar di selatan Jerman – Nuremberg di arah NE, Stuttgart di arah barat, dan Munich di arah SE (ketiga kota berjarak 100 km dari titik dampak) akan musnah. ”
Ada beberapa puluh juta NEO yang lebih besar dari 10 meter dalam ukuran yang akan memiliki energi lebih besar dari senjata nuklir kecil jika mereka memasuki atmosfer Bumi, dan kami telah mengidentifikasi ada 21.443 NEO pada 5 November 2019.

Topik Berita
Back to top button
Close