Korban Tewas Topan Hagibis di Jepang Jadi 56 Orang

Abadikini.com, JAKARTA – Puluhan ribu petugas masih bekerja mencari korban selamat dari topan dahsyat Hagibis yang menerjang Jepang. Dikabarkan jumlah korban tewas menjadi 56 orang.

Dilansir AFP, Selasa (15/10/2019), jumlah korban tewas terus bertambah. Penyiar nasional NHK mengatakan Senin malam bahwa 56 orang telah terbunuh dan 15 orang masih hilang.

Jumlah ini didasarkan pada pelaporan lokal. Petugas terus bekerja mencari dan mengevakuasi korban dari mobil dan rumah yang dilanda banjir, sungai meluap, dan tanah longsor. Namun, upaya pencarian terhambat hujan yang turun di Jepang bagian tengah dan timur.

“Bahkan sekarang, banyak orang masih belum ditemukan di daerah yang dilanda bencana,” kata Perdana Menteri Shinzo Abe dalam pernyataannya, Senin (14/10).

Dia mengatakan negara mengusahakan terus untuk penyelamatan terhadap korban. Dia meminta Kementerian Pertahanan menambah 1.000 pasukan cadangan. Saat ini sudah ada 31.000 pasukan aktif dalam operasi pencarian.

Topan Hagibis menerjang Jepang pada Sabtu (12/10) malam. Topan ini menerjang 36 dari 47 prefektur negara itu, memicu tanah longsor dan bencana banjir. Hagibis mengembuskan angin hingga 216 km per jam tapi hujan deraslah yang paling merusak. Topan ini tercatat sebagai salah satu topan paling dahsyat yang menerjang area Tokyo dalam beberapa dekade terakhir.

Pada Senin (14/10) pagi waktu setempat, sekitar 57.500 rumah warga belum mendapat aliran listrik. Sekitar 120 ribu rumah lainnya tidak mendapat suplai air bersih. Puluhan ribu orang mengungsi ke tempat penampungan, dengan kebanyakan dari mereka belum yakin kapan akan kembali pulang.

Topan Hagibis ini memicu kekacauan perjalanan pada akhir pekan, dengan banyak penerbangan di-grounding dan operasional kereta bawah tanah serta kereta peluru dihentikan sementara. Namun semuanya kembali normal pada Senin (14/10) waktu setempat.

Sumber Berita
detikcom
Topik Berita

Baca Juga

Back to top button
Close