Prediksi Final Piala Dunia 2018 Prancis Vs Kroasia: Panggung Seni Teman Sehati

Abadikini.com, MOSKOW – Partai puncak Piala Dunia 2018 antara Timnas Prancis kontra Kroasia akan menghadirkan satu segmen pertempuran yang menarik. Hal itu berlatar jalinan pertemanan di level klub yang bakal berubah menjadi permusuhan kala berada di atas rumput Stadion Luzhniki Stadium, Moskow, Minggu (15/7/2018) malam WIB.

Pada pertandingan ke-64 sepanjang perhelatan Rusia 2018 tersebut, kreasi seni teman ketika berjibaku di pentas liga domestik, bakal beradu kala membela panji negara. Itulah yang terjadi ketika para persona kunci Prancis dan Kroasia akan membawa negara mereka mencetak sejarah.

Yup, sejarah baru akan menjadi milik Prancis dan Kroasia jika mengangkat trofi Piala Dunia 2018 di Moskow. Prancis akan menambah gelar juara dunia menjadi dua, sementara Kroasia akan mengejutkan jagad raya andai bisa merengkuh prestasi mengesankan sebagai jawara untuk kali pertama.

“Kami hanya ingin fokus pada permainan sendiri, karena saya yakin di antara kami tak ada lagi rahasia. Satu yang pasti, konsistensi akan menjadi kunci, termasuk mental di dalamnya,” sebut Blaise Matuidi, gelandang Prancis, seperti dirilis France Football, Sabtu (14/7/2018).

Ungkapan Matuidi terkait tak ada lagi yang perlu ditutup-tutupi sangat beralasan. Deretan pemain kunci Prancis dan Kroasia sudah saling mengenal karena sepanjang musim lalu berjuang bareng di level klub. Hal itu terjadi pada Luka Modric dan Mateo Kovacic yang bekerja keras bersama Raphael Varane di Real Madrid.

Selain itu ada juga gelandang Kroasia Ivan Rakitic yang saling mengenal dengan bek Prancis asal Barcelona, Samuel Umtiti. Sedangkan para pejuang berlabel Atletico Madrid ada pada Šime Vrsaljko (Kroasia) dan Antoine Griezmann – Lucas Hernández.

Status saling mengenal membuat mereka tak segan saling memberi pujian jelang final Piala Dunia 2018. Luka Modric dan Ivan Rakitic misalnya, menyebut area belakang Prancis bakal menjadi pekerjaan rumah terbesar mereka di Moskow.

Gambaran Kekuatan

Maklum, duo palang pintu, Samuel Umtiti – Raphael Varane, sudah membuktikan diri berstatus benteng tangguh. “Saya pikir Varane sangat berkembang, dan dia semakin sulit kami lewati,” tegas Modric. Sedangkan Rakitic mengakui sosok Umtiti punya kelebihan dalam membaca situasi.

Sementara Varane tak malu menyebut Luka Modric sebagai satu di antara pemain terbaik pada Piala Dunia 2018. Status kreator dan inisiator setiap bola yang hendak mengarah ke area lawan, menjadi bukti.

“Modric, juga Rakitic dan Perisic, memiliki segalanya untuk mengatur bola. Kondisi itulah yang harus kami waspadai sejak awal, sehingga tak harus terus tertekan,” sebut Varane.

Ragam pujian tersebut diamini banyak pihak. Satu di antaranya datang dari Kolumnis The Guardian, Andy Roxburgh. Ia menganggap, Kroasia bakal bergantung pada ‘keindahan seni’ Modric, sementara Prancis menggantungkan asa pada keseimbangan dua bek tengah, Varane – Umtiti.

“Tak bisa disangkal lagi. Kualitas Modric terukur dengan fakta sejak babak grup, sementara Varane – Umtiti memiliki bukti statistik yang empirik. Jadi, tiga nama tersebut memang bakal menjadi sentral, meski pemain lain tak bisa dimentahkan begitu saja,” ungkap Roxburgh.

Pelatih Kroasia, Zlatko Dalic sependapat dengan Roxburgh. Setidaknya, dari sisi strategi, ia mengaku terus berpikir bagaimana cara memecah sistem pertahanan Prancis.

Fakta membuktikan, duet Varane – Umtiti hanya kebobolan via open play, yakni kala bersua Argentina. Lalu, gol Australia datang dari titik penalti. “Itu menjadi motivasi, dan kami akan menemukan itu,” tegas Dalic.

Spirit Kroasia

Komentar Dalic dilandasi spirit memberi hadiah lanjutan untuk hari kemerdekaan Kroasia pada 25 Juni lalu. Gelandang Luka Modric menyebut, mereka tak ingin pulang dengan tangan hampa kala mendapat kesempatan terbuka di depan mata.

“Jutaan masyarakat di belakang kami, sementara puluhan ribu pasang mata ada bersama kami di Luzhniki. Jadi, kami tak akan memberi ruang bagi Prancis,” ancam Modric.

Tantangan Modric mendapat balasan dari kubu Prancis. Gelandang Blaise Matuidi menganggap Kroasia belum layak menjadi jawara dunia. “Momentum itu menjadi milik kami, dan kami akan menyelesaikan tugas ini dengan sempurna,” katanya.

Matuidi tak asal berucap. Komposisi pemain Prancis di pentas Piala Dunia 2018 dianggap mirip dengan apa yang mereka miliki 20 tahun lalu. France Football dan L’Equipe, dua media besar di Prancis, menyebut, tim Didier Deschamps seolah menjadi reinkarnasi dari Zinedine Zidane dkk yang menjadi juara di Stade de France.

Gambaran itu terlihat dari duet Umtiti – Varane yang seperti Marcel Desailly – Frank Lebouf, lalu kualitas Hugo Lloris bak aksi Fabien Barthez. Begitu juga dengan dua bek, Benjamin Pavard dan Lucas Hernandez yang mirip gaya agresinya dengan Lilian Thuram serta Bixente Lizarazu.

Pada area tengah, di sana ada Paul Pogba, N’Golo Kante dan Blaise Matuidi, yang mirip dengan peran Didier Deschamps, Christian Karembeu serta Emmanuel Petit. Meski berbeda gaya, Antoine Griezmann dan Kylian Mbappe bisa menjadi cermin seniman seperti Zidane. Sedangkan Giroud melengkap peran sebagai target man, sama seperti Stephane Guivarc’h.

 

Fakta Energi Tambahan

Well, genderang perang sudah dibuka. Setidaknya, Prancis dan Kroasia tengah berada di titik kulminasi motivasi. Les Blues misalnya, datang ke Luzhniki dengan status tak terkalahkan dalam lima pertandingan terakhir kontra Kroasia. Mereka berhasil menuai tiga kemenangan dan dua seri.

Prancis juga hanya kalah sekali dari 14 pertandingan fase knock-out di pentas Piala Dunia, dengan 11 kemenangan dan 2 seri. Kekalahan itu terjadi saat bersua Jerman di perempat final Piala Dunia 2014 (0-1).

Motivasi Prancis semakin tinggi, karena mereka sudah masuk dalam jajaran negara yang berhasil melangkah ke final tiga kali atau lebih. Prancis mengikuti jejak Jerman (8 kali), Brasil dan Italia (6), Argentina (5) dan Belanda (3).

Namun, Kroasia juga tak bisa dipandang remeh. Mereka menjadi negara ke-13 yang mampu merangsek ke partai final. Sebelumnya, dua negara yang baru merasakan partai final adalah Prancis (1998) dan Spanyol (2010).

Mental Kroasia menjadi senjata ampuh. Bagaimana tidak, Luka Modric dkk berstatus tim pertama yang mampu mencapai babak final Piala Dunia dengan melakoni tiga partai beruntun via perpanjangan waktu.

Kini, publik bakal menjadi saksi apa yang bakal terjadi dengan final Piala Dunia 2018. Sudah pasti catatan sejarah bakal terjadi, namun apakah Prancis atau Kroasia, itulah yang layak kita tunggu.

Prakiraan Pemain:

Prancis: Hugo Lloris; Benjamin Pavard, Raphael Varane, Samuel Umtiti, Lucas Hernandez; Paul Pogba, Ngolo Kante; Kylian Mbappe, Antoine Griezmann, Blaise Matuidi; Olivier Giroud.

Kroasia: Danijel Subasic; Sime Vrsaljko, Dejan Lovren, Domagoj Vida, Ivan Strinic; Ivan Rakitic, Marcelo Brozovic; Ante Rebic, Luka Modric, Ivan Perisic; Mario Mandzukic.

Sumber: Bola.com

Baca Juga

Berita Terkait
Close
Back to top button