Amerika Serikat Rilis Dokumen Pembunuhan Jhon F Kennedy

abadikini.com, WASHINGTON- Amerika Serikat telah merilis sebuah berkas rahasia yang telah lama dinanti-nantikan mengenai pembunuhan presiden John F. Kennedy. Kendati demikian, dikabarkan pihak CIA dan FBI menahan sebagian dokumen untuk dipublikasikan dengan alasan keamanan nasional.

Baca Juga

Dalam sebuah pernyataan, pihak Arsip Nasional mengatakan bahwa atas perintah Presiden Donald Trump, telah dikeluarkan 2.891 catatan terkait pembunuhan John F Kennedy (JFK) pada 22 November 1963 di Dallas, Texas.

Para ilmuwan yang dengan seksama mempelajari tragedi pembunuhan Kennedy mengatakan bahwa dokumen, yang dipublikasikan pada Kamis (26/10) tersebut tidak mungkin berisi detil atau meletakkan teori konspirasi yang mendominasi rujukan tentang pembunuhan presiden ke-35 AS yang berusia 46 tahun itu.

Berkas-berkas itu sangat luas dan mencakup segala hal mulai dari memo direksi FBI selama bertahun-tahun untuk diwawancarai dengan anggota masyarakat di Dallas yang terus berusaha memberikan petunjuk dalam minggu-minggu dan bulan-bulan setelah kejadian yang tak terlupakan dalam sejarah AS.

Trump mengatakan dalam sebuah memorandum yang telah disepakatinya untuk menahan peninjauan kembali beberapa catatan terkait pembunuhan tersebut.

 

Pelepasan dokumen tersebut sesuai dengan undang-undang Kongres tanggal 26 Oktober 1992 yang mengharuskan agar catatan pembunuhan yang diadakan di Arsip Nasional dilepaskan secara lengkap dan tidak teregistrasi 25 tahun kemudian.

Pejabat administrasi yang meminta namanya dirahasiakan mengatakan sebagian besar permintaan tersebut berasal dari Central Intelligence Agency dan Federal Bureau of Investigation.

“Departemen eksekutif dan agensi telah mengusulkan kepada saya bahwa informasi tertentu harus terus disahkan karena keamanan nasional, penegakan hukum, dan masalah luar negeri,” kata Trump.

“Saya tidak punya pilihan – hari ini – tapi untuk menerima redaksi tersebut daripada membiarkan kerugian yang mungkin tidak dapat dipulihkan kembali untuk keamanan negara kita,” imbuh Trump.

Namun demikian Trump memberi waktu enam bulan – sampai 26 April 2018 – kepada CIA dan FBI untuk menyampaikan alasan mereka mengapa dokumen yang tersisa tidak dipublikasikan.

 

“Pada akhir periode itu, saya akan memerintahkan pengungkapan informasi publik yang tidak dapat ditunjukkan oleh lembaga tersebut sesuai standar undang-undang untuk penundaan pengungkapan,” katanya.

Dalam publikasi tersebut terdapat 2.891 dokumen yang disetujui untuk dilepaskan dan dapat dilihat di situs Arsip Nasional, dalam bentuk penuh dan apa adanya. “Presiden ingin memastikan bahwa ada transparansi penuh di sini,” kata seorang pejabat, namun “tetap ada informasi sensitif dalam catatan tersebut.”

Ini termasuk, misalnya, identitas informan dan “kegiatan yang dilakukan dengan dukungan organisasi mitra asing, baik intelijen atau penegak hukum,” kata pejabat tersebut.

Komisi Warren yang menyelidiki penembakan presiden JFK yang karismatik tersebut memutuskan bahwa pelaku pembunuhan dilakukan oleh seorang penembak jitu Marinir, Lee Harvey Oswald, yang bertindak sendiri.

Namun, kesimpulan formal itu sedikit banyak diakui untuk memadamkan spekulasi bahwa ada plot yang lebih jahat berada di balik pembunuhan presiden ke-35 di Amerika Serikat itu.

Ratusan buku dan film seperti film Oliver Stone 1991 “JFK” telah menggambarkan persekongkolan, pada saingan Perang Dingin Uni Soviet atau Kuba, Mafia dan bahkan wakil presiden Kennedy, Lyndon Johnson.

Pakar pembunuhan Kennedy dengan penuh semangat menunggu kesempatan untuk melihat-lihat arsipnya namun berusaha mengurangi harapan.

“Siapa saja yang mengira ada dokumen di sana yang menuju ‘Anggota Konspirasi untuk Membunuh Presiden Kennedy’ akan menunggu lama,” kata Larry Sabato, seorang profesor politik di University of Virginia.

Gerald Posner, penulis “Case Closed”, yang menentukan bahwa Oswald memang bertindak sendiri, mengatakan bahwa orang-orang yang menganggap bahwa berkas tersebut akan “memiliki solusi untuk kasus yang dapat diselesaikan setiap orang” akan menjadi kecewa. “Itu tidak akan terjadi,” kata Posner kepada AFP.

 

“Tidak ada yang akan meninggalkan kepercayaan mereka dalam sebuah persekongkolan karena pelepasan arsip tersebut tidak membuktikannya,” katanya. “Mereka hanya akan mengatakan bahwa arsip yang sangat penting itu pasti telah hancur atau disembunyikan.”

Para ahli sepakat, bagaimanapun, bahwa dokumen tersebut dapat menjelaskan bab yang menarik dalam kehidupan Oswald – perjalanannya ke Mexico City sekitar tujuh minggu sebelum pembunuhan di mana dia dikenal telah bertemu dengan mata-mata Kuba dan Soviet.

Sabato mengatakan CIA dan FBI mungkin memblokir pelepasan dokumen-dokumen tertentu untuk menyembunyikan kegagalan mereka sendiri.

“Ketika Anda sampai di sana, CIA dan FBI menjatuhkan bola,” katanya. “Mereka memiliki setiap indikasi bahwa Oswald adalah orang yang tidak tepat dan sosiopat.” Namun, tidak ada agen yang menginformasikan Secret Service, yang bertugas melindungi presiden, katanya.

Untuk diketahui, Oswald sempat membelot ke Uni Soviet pada 1959 namun kembali ke AS pada 1962. Dia ditembak mati dua hari setelah membunuh Kennedy oleh pemilik klub malam, Jack Ruby, saat dipindahkan dari penjara kota. (ak.mi)

Back to top button