Organisasi Pendidikan UNESCO Menunjuk 11 Situs Warisan Dunia Baru

abadikini.com, JAKARTA- Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa – menunjuk sebelas situs baru pada hari Minggu dan akan ters melakukannya sepanjang minggu depan sampai pertemuan tahunan Komite Warisan Dunia berakhir pada 12 Juli.

Kota kuno Yazd di Iran adalah salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO yang baru. CAREN FIROUZ / REUTERS

 

Setelah Menerima status Situs Warisan Dunia PBB Memastikan bahwa akan berupaya melestarikan situs-situs ini dan memerangi ancaman yang digerakkan oleh manusia atau alam yang mungkin mereka hadapi.

Mereka bergabung dalam daftar lebih dari seribu Situs Warisan Dunia, dipilih berdasarkan cerminan kecerdikan manusia; Kesaksian budaya, sejarah atau sains; Atau manifestasi keindahan atau kekuatan alam, di antara kriteria lainnya.

[ads1]

Tambahan baru hari Minggu ini mencakup anggukan terhadap ciptaan dan kecerdasan manusia dengan kota Yazd yang bersejarah di Iran.  “Kota Yazd telahmemberi kesaksian hidup tentang penggunaan sumber daya terbatas untuk bertahan di padang pasir,” kata UNESCO seperti dilansir huffingtonpost.com pada Senin (10/7) . Selain itu, situs baru dari UNESCO adalah Sistem daur ulang air di tambang Tarnowskie Góry, perak dan seng di Polandia Selatan; Dan karya pertahanan Venesia abad ke 16 dan ke-17, serangkaian benteng laut yang membentang antara Italia, Kroasia dan Montenegro.

Mereka juga termasuk situs yang kaya dengan sejarah budaya, termasuk pulau Jepang di Okinoshima, tempat ritual kuno dengan situs arkeologi yang terawetkan; Kujataa Greenland, lanskap pertanian sub-arktik yang menjadi saksi bagi pembohongan kumpul-kumpul para pemburu dan penggarap Norse yang sukses dan komunitas petani Inuit;Dan Taputapuātea, sebuah situs di pulau Polinesia Ra’iatea dianggap sebagai bagian terakhir dunia yang diselesaikan oleh manusia.

Dua situs itu adalah kesaksian tentang sejarah seni, termasuk gua-gua di Jerman selatan yang berisi beberapa seni tertua yang menggambarkan tokoh manusia atau hewan, berusia 43.000 tahun dan membantu “menjelaskan asal-usul perkembangan artistik manusia,” kata UNESCO. Juga termasuk Katedral  di Sviyazhsk, Rusia, di mana lukisan dinding “ lukisan mural Eastern Orthodox adalah salah satu contoh yang paling langka.” (gh/ak)

Topik Berita
Back to top button
Close