Aktris Rusia Anti Putin Didenda Rp 9 Juta Usai Lakukan Pesta Bugil di Rumah

Abadikini.com, MOSKOW – Pengadilan Moskow menjatuhkan denda sebesar 50.000 rubel (USD560 atau setara Rp9 Juta)) kepada seorang presenter dan aktris TV, Anastasia Ivleeva, yang menjadi terkenal karena menjadi tuan rumah pesta telanjang.

Sebelumnya, dia dikenal dengan mengatakan postingan media sosialnya yang menyerukan perdamaian mendiskreditkan militer Rusia dan Presiden Rusia Vladimir Putin. Anastasia Ivleeva memicu ledakan kemarahan publik di negara yang semakin tradisionalis itu ketika dia mengadakan pesta pada bulan Desember yang mendorong para tamu untuk tidak mengenakan apa pun.

Melansir Sindonews Minggu (28/4/2024) Ivleeva tidak hadir di pengadilan untuk kasus non-kriminal, di mana dia didenda karena dua postingan media sosial pada hari-hari awal invasi Rusia ke Ukraina yang menyerukan perdamaian dan negosiasi. Pengadilan memutuskan dia bersalah karena melanggar undang-undang yang menghukum pernyataan yang mendiskreditkan militer, meskipun undang-undang tersebut disahkan beberapa hari setelah postingan tersebut.

Salah satu postingan di Instagram, yang diblokir di Rusia tetapi sering diakses melalui VPN, menunjukkan kotak hitam dan tulisan “Tidak untuk berperang.” Yang lainnya menunjukkan sketsa seekor merpati dan meminta pihak berwenang untuk “mencapai kompromi yang dapat menghentikan pembunuhan manusia.” Segera setelah invasi diluncurkan pada 24 Februari 2022, Rusia menindak segala kritik terhadap apa yang mereka sebut sebagai “operasi militer khusus.”

Dalam hukuman terberat sejauh ini, aktivis oposisi terkemuka Vladimir Kara-Murza dijatuhi hukuman 25 tahun penjara karena berpidato di Amerika Serikat yang mengecam perang tersebut. Foto-foto pesta tersebut beredar luas di media sosial. Para legislator konservatif, blogger, dan pihak-pihak lain kemudian melontarkan kritik, berpendapat bahwa gambar-gambar tersebut tidak pantas, bahkan tidak patriotik, untuk sebuah negara yang sedang dilanda perang.

Melansir AP, kecaman terhadap partai tersebut juga mencerminkan meningkatnya sentimen konservatif di Rusia di tengah tuduhan Presiden Vladimir Putin terhadap Barat yang mencoba melemahkan “nilai-nilai tradisional” dan nasionalisme yang meningkat akibat perang Rusia di Ukraina.

Rapper berpakaian tipis, yang menggunakan nama panggung Vacio, dijatuhi hukuman total 25 hari penjara karena perilaku tidak tertib dan denda 200.000 rubel (USD22.000) karena diduga menyebarkan “propaganda LGBTQ” dalam sebuah video.

Gugatan terhadap Ivleeva dengan tuduhan kerusakan moral dan menuntut kompensasi sebesar USD11 juta dibayarkan ke dana yang mendukung tentara yang bertempur di Ukraina dibatalkan pada bulan Januari karena alasan yurisdiksi.

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker