Kemenkes Dorong Peningkatan Kualitas dan Kuantitas Alkes Dalam Negeri

Abadikini.com, JAKARTA – Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan industri kesehatan dalam negeri telah mengalami peningkatan dan diprediksi akan terus berkembang. Saat ini, beberapa alat kesehatan (alkes) sudah diproduksi di Indonesia, bahkan sebagian di antaranya telah diekspor ke luar negeri.

Menkes Budi menyampaikan hal itu saat menghadiri Rapat Kerja Nasional Asosiasi Produsen Alat Kesehatan Indonesia (ASPAKI) di Jakarta pada Selasa (5/3).

“Kebutuhan pembelian alat kesehatan dalam negeri kita sangat tinggi. Saat COVID-19, tempat tidur dan monitor itu banyak sekali permintaanya. Saya juga melihat produsen kita dalam membuat tempat tidur sudah bagus-bagus, malah karena pengalaman ini jadi bisa ekspor juga,” kata Menkes.

Menkes meyakini pada masa mendatang makin banyak produsen dalam negeri yang mampu memproduksi alkes yang dibutuhkan oleh Indonesia, terutama alkes yang dibutuhkan oleh fasilitas pelayanan kesehatan primer dan rujukan.

Karena itu, ASPAKI selaku asosiasi produsen alkes di seluruh Tanah Air memiliki peran penting dan sentral untuk meningkatkan kualitas anggotanya dalam memproduksi alat kesehatan sesuai dengan standar pemerintah.

“Kemenkes meluncurkan program pemberian 300.000 antropometri ke seluruh posyandu, itu membangunkan industri alkes juga. Memang tidak sekaligus semuanya bagus, tapi secara bertahap mulai kelihatan berkembang. Kalau pemerintah standarnya sudah bagus, pasti dokter, klinik, maupun fasyankes lainnya akan akan mengikuti standar ini,“ ucap Menkes.

Ke depan, Menkes optimistis kualitas alat kesehatan produksi dalam negeri akan makin meningkat. Apabila aspek ini terpenuhi, Menkes meyakini industri alkes dalam negeri dapat mensuplai minimal 50 persen kebutuhan alkes di dalam negeri.

“Kalau industri dalam negeri kuat dan kualitasnya bagus, maka target pemerintah untuk mengamankan 50 persen suplai dari kebutuhan dalam negeri bisa tercapai, yang penting kualitasnya bagus,” tutur Menkes.

Pemerintah juga sudah memberikan banyak dukungan untuk meningkatkan kualitas alkes dalam negeri. Bentuk dukungan yang diberikan di antaranya bantuan PQ WHO, pendampingan teknis (technical assistance), dukungan transfer teknologi, reverse engineering, pengembangan riset dan inovasi, serta jaminan pasar bagi alat kesehatan dalam negeri.

Tak hanya itu, pemerintah juga meningkatkan ekosistem pasar alat kesehatan dalam negeri, di antaranya preferensi pengadaan alat kesehatan dalam negeri dan mekanisme freeze-unfreeze substitusi alat kesehatan impor pada e-Katalog.

Terakhir, Menkes memberikan apresiasi kepada pada pelaku industri dan kepada ASPAKI atas kontribusi dan dukungan yang terus diberikan untuk menyukseskan agenda transformasi tesehatan.

“Kami berharap ASPAKI senantiasa menjadi partner pemerintah dan menjadi wadah untuk meningkatkan kemampuan industri alat kesehatan di Indonesia sehingga kita tidak terus bergantung kepada negara lain,” tutur Menkes.

“Saya juga berharap agar industri alat kesehatan Indonesia senantiasa mematuhi standar keamanan, mutu dan kemanfaatan alat kesehatan,” lanjut Menkes.

Baca Juga

Berita Terkait
Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker
planet128 rawit128 planet128 turbo128 planet128 rawit128 cahaya128 rawit128 planet128 rawit128