Spanyol Siap Akui Negara Palestina Meski Uni Eropa Tak Setuju

Abadikini.com, JAKARTA – Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez pada Jumat (24/11) waktu setempat menyatakan Madrid terbuka untuk secara sepihak mengakui Negara Palestina, meskipun hal itu bertentangan dengan pendapat Uni Eropa.

“Saya kira sudah tiba saatnya komunitas internasional mengakui Negara Palestina, terutama Uni Eropa dan negara-negara anggotanya,” kata Sanchez dalam konferensi pers di pintu perbatasan Rafah di sisi Mesir.

Sanchez mengatakan idealnya pengakuan itu disampaikan bersamaan paling sedikit sejumlah negara anggota mengikutinya.

“Tapi jika hal ini tidak terjadi, tentu, Spanyol akan mengambil keputusan sendiri,” kata perdana menteri yang baru terpilih kembali itu.

Dia mengatakan mengakui negara Palestina adalah prioritasnya selama masa jabatannya berikutnya.

Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo menemani Sanchez berkunjung ke Israel, Palestina, dan Mesir.

Sepanjang perjalanan, kedua pemimpin menyerukan perlindungan penduduk sipil di Gaza dan meminta Israel menghormati hukum humaniter internasional.

Pada Jumat, setelah konferensi pers di pintu lintas bata Rafah, Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen memerintahkan duta besar Spanyol dan Belgia di Tel Aviv dipanggil untuk memberikan “teguran keras.”

“Kami mengutuk klaim palsu dari Perdana Menteri Spanyol dan Belgia yang memberikan dukungan kepada terorisme,” tulisnya dalam X, sembari membela diri bahwa Israel sudah bertindak sesuai dengan hukum internasional.

Jika Alexander De Croo lebih menahan diri, Sanchez justru mengatakan Israel tidak menaati hukum internasional dan menuding negara itu melakukan “pembunuhan tanpa pandang bulu” terhadap “ribuan anak” di Gaza.

Sanchez juga dengan tegas mengecam serangan Hamas pada 7 Oktober.

“Kekerasan hanya akan menciptakan kekerasan lebih besar lagi. Kita perlu mengganti kekerasan dengan harapan dan perdamaian. Ini yang saya katakan kepada presiden dan perdana menteri Israel,” kata Sanchez.

Saat ditanya mengenai apakah Belgia akan mengakui Palestina, De Croo mengatakan prioritas pertamanya adalah membebaskan sandera yang ditahan Hamas dan membantu meringankan krisis kemanusiaan di Jalur Gaza.

“Selanjutnya, kami perlu mendiskusikan topik tersebut,” kata De Croo.

Saat ini, sembilan dari 27 negara anggota Uni Eropa mengakui negara Palestina. Pada 2014, Swedia menjadi negara pertama yang melakukan hal tersebut saat menjadi negara anggota Uni Eropa.

Sebelumnya pada Jumat, perdana menteri Belgia dan Spanyol bertemu dengan Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi.

Dia menyarankan komunitas internasional perlu mengambil kendali demi perdamaian  abadi di Israel dan Palestina.

“Kita memerlukan pengakuan internasional terhadap negara Palestina, dan PBB perlu melakukan intervensi. Mengambil langkah ini akan mencerminkan keseriusan komunitas internasional dalam menciptakan perdamaian di kawasan ini,” kata dia.

Dia juga menjelaskan pandangan negara Palestina yang didemiliterisasi dengan perbatasan yang telah ditetapkan pada 1967, yang kemungkinan perlu dijaga pasukan internasional.

Sumber: Anadolu

Baca Juga

Berita Terkait
Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker