UEA Mengkaji Tawaran Berinvestasi Religi ke Aceh

Abadikini.com, BANDA ACEH – Ketua Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) Ansari Muhammad menyatakan bahwa pihak perguruan tinggi dari Uni Emirat Arab (UEA) masih mengkaji kembali terkait tawaran berinvestasi religi di Tanah Rencong.

“Respons dari mereka (UEA) akan mengkaji kembali lebih jauh dan akan membuat pertemuan lanjutan,” kata Ansari Muhammad, di Banda Aceh, Kamis (28/9/2023).

Sebelumnya, Rektor Bidang Kemanusiaan Universitas Muhammad bin Zayed Uni Emirat Arab (UEA) Sheikh Dr Khalifah Mubarak Al Dahiri telah berkunjung ke Aceh, dan bertemu Pimpinan DPR Aceh Teuku Raja Keumangan beserta Ketua Komisi III Ansari Muhammad, di Banda Aceh, Rabu (20/9).

Kedatangan mereka ke Tanah Rencong tersebut salah satunya ingin melihat peluang investasi, terutama yang berbasis religi di Aceh. DPR Aceh menawarkan adanya terkait pariwisata halal dan kegiatan religi lainnya seperti membangun masjid.

Dalam pertemuan tersebut, kata Ansari, pihaknya menawarkan ke pihak UEA itu untuk berinvestasi di bidang pariwisata halal, mengingat Aceh juga memiliki laut yang luas dan indah, serta masjid.

“Kami di Aceh punya laut yang luas dan indah, jadi yang kami tawarkan investasi terutama pariwisata, dan termasuk infrastruktur,” ujarnya.

Respons mereka, kata Ansari, sejauh ini cukup bagus, nantinya mereka kembali membahasnya bersama, terutama dengan Pemerintah Aceh terkait apa saja yang bisa dilakukan.

Dalam kesempatan itu, Ansari menegaskan bahwa Aceh merupakan daerah yang sangat aman bagi investor, apalagi dari UEA sebagai negara Muslim.

“DPRA menjamin keamanan, dan tidak ada kendala apa-apa, semua investor bisa masuk ke Aceh. Kami bilang 96 persen penduduk di Aceh orang Islam,” kata Ansari Muhammad.

Pada pertemuan dengan Pimpinan DPR Aceh pekan lalu itu, Dr Khalifah Mubarak Al Dahiri menyatakan bahwa mereka sengaja berkunjung ke Aceh dalam rangka penjajakan investasi di bumi Serambi Mekkah sebagai daerah dengan penduduk mayoritas Muslim.

Dia menilai, investasi tepat untuk Aceh yakni bidang religi dalam hal ini wisata islami, sektor tersebut dinilai sangat strategis untuk dikembangkan di Provinsi Aceh.

“Investasi bidang religi merupakan salah satu yang paling berpotensi untuk dikembangkan di Aceh,” demikian Dr Khalifah. (Antara)

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker
planet128 rawit128 planet128 turbo128 planet128 rawit128 cahaya128 rawit128 planet128 rawit128 ufo777 slot gacor planet128 planet128 rawit128 turbo128