Penelitian: Ada Risiko Kanker Payudara Bila Hamil Pertama di Usia Lebih Tua

Abadikini.com, JAKARTA – Sebuah penelitian menemukan wanita yang baru pertama kali hamil di usia lebih tua memiliki risiko jangka panjang lebih tinggi terkena kanker payudara dibandingkan mereka yang menjadi ibu di usia lebih muda.

Studi itu seperti disiarkan Medical Daily, Jumat (8/9), menunjukkan wanita yang hamil pertama di usia di bawah 24 tahun memiliki risiko kanker payudara jangka panjang yang jauh lebih rendah yakni sekitar 20 – 35 persen dibandingkan dengan wanita yang belum memiliki anak.

Namun, seiring bertambahnya usia, wanita yang baru pertama kali menjadi ibu, risiko mengalami kanker payudara semakin meningkat dengan lonjakan risiko sebesar 5 persen setiap lima tahun.

“Dalam beberapa dekade terakhir, perempuan mulai memiliki anak lebih lambat karena perubahan sosial dan preferensi pribadi. Penelitian sebelumnya menemukan bahwa hal ini berhubungan dengan peningkatan risiko kanker payudara,” kata peneliti utama studi Dr. Biancastella Cereser.

Untuk sampai pada temuan studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications itu para peneliti menganalisis perubahan sel dan genetik yang terjadi pada sel-sel payudara yang sehat ketika sel-sel tersebut berubah menjadi kanker. Setelah mengurutkan 29 jaringan payudara sehat beku dari donor, tim menemukan bahwa seiring bertambahnya usia, jaringan payudara sehat itu mengakumulasi mutasi, dengan laju sekitar 15 mutasi setiap tahun.

Meskipun sebagian besar mutasi tidak memengaruhi gen dan tidak menyebabkan kanker, seiring berjalannya waktu, terdapat kemungkinan lebih besar terjadinya mutasi pemicu yang terkait dengan kanker.

Menurut Cereser dan tim hal itu mungkin tidak cukup untuk menyebabkan kanker dengan sendirinya. Namun, kehamilan dapat memberikan kerusakan ganda karena kondisi ini menginduksi perluasan sel-sel payudara secara cepat sebagai persiapan untuk menyusui.

“Berpotensi menyebabkan efek yang tidak terkendali, dan pada akhirnya menciptakan tumor kanker,” kata Cereser.

Dia mengatakan payudara manusia, seperti organ lainnya, mengalami akumulasi mutasi seiring bertambahnya usia, namun, kehamilan juga memiliki efek tambahan. Hal itu, sambung dia, berarti ibu lebih tua yang baru pertama kali melahirkan mungkin memiliki risiko lebih tinggi.

“Ibu berusia lebih tua mungkin memiliki kesempatan lebih besar mengalami perubahan berbahaya pada sel payudara dibandingkan dengan wanita lain,” ujar Cereser. (Antara)

Baca Juga

Berita Terkait
Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker
planet128 rawit128 planet128 turbo128 planet128 rawit128 cahaya128 rawit128 planet128 rawit128 ufo777 slot gacor planet128 planet128 rawit128 turbo128