Pendiri Twitter: Twitter Pernah Terancam Diblokir di Tiga Negara

Abadikini.com, JAKARTA – Pendiri sekaligus mantan CEO Twitter, Jack Dorsey, mengatakan bahwa media sosial Twitter pernah terancam diblokir oleh pemerintah India, Nigeria, dan Turki jika tidak menuruti permintaan untuk membatasi unggahan beberapa akun tertentu.

Jack Dorsey menjabat sebagai CEO Twitter hingga 2021 sebelum perusahaan yang didirikannya itu dibeli oleh Elon Musk pada 2022.

Ancaman pemblokiran Twitter merupakan buntut dari kebijakan pemerintah negara-negara tersebut yang menerapkan sensor di media daring untuk membatasi aktivitas gerakan demonstrasi dan jurnalis yang mengkritik pemerintah di media sosial.

“India contohnya, India adalah negara yang menyampaikan permintaan kepada kami seputar protes petani dan seputar jurnalis tertentu yang mengkritik pemerintah,” kata Jack dalam sebuah wawancara dikutip dari Indian Express pada Selasa (13/6/2023).

India sempat dilanda gerakan demonstrasi pada 2021 lalu karena penetapan beberapa aturan terkait pertanian yang ditentang oleh para petani di negara tersebut. Demonstrasi tersebut menjadi salah satu yang terbesar dihadapi oleh pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi dan partainya Bharatiya Janata Party (BJP).

“Itu (ancaman) terwujud dalam berbagai cara seperti: ‘Kami akan menutup Twitter di India,’ yang merupakan pasar sangat besar bagi kami; ‘kami akan menggerebek rumah karyawan Anda,’ yang mana mereka melakukannya; ‘kami akan menutup kantor Anda jika Anda tidak mengikutinya.’ Dan inilah India, negara demokrasi,” kata Jack.

Pemerintah India menyangkal tudingan terkait kebijakan sensor di media sosial. Pihaknya mengatakan hanya membatasi penyebaran hoaks dan unggahan yang mengganggu keamanan serta ketertiban negara.

Jack menyebutkan Twitter juga pernah mendapat ancaman serupa di Nigeria dan Turki yang pernah membatasi akses platform media sosial itu.

“Turki sangat mirip (dengan India), kami mendapat begitu banyak permintaan dari Turki. Kami melawan Turki di pengadilan mereka dan sering menang, tetapi mereka mengancam akan menutup kami terus-menerus,” kata Jack.

Jack menambahkan bahwa situasi di Nigeria tak jauh berbeda. Bahkan Twitter tidak dapat menempatkan karyawannya di negara tersebut karena takut akan ancaman dari pemerintah yang membahayakan mereka.

Nigeria pernah memblokir Twitter pada tahun 2021 setelah platform media sosial itu menghapus cuitan dari Presiden Muhammadu Buhari yang saat itu mengancam akan menghukum kelompok separatis regional.

Nigeria mencabut blokir Twitter pada awal 2022 setelah Twitter setuju untuk membuka kantor regional, dan beberapa poin perjanjian lain dengan pihak pemerintah.

sumber: Antara

Baca Juga

Berita Terkait
Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker
planet128 rawit128 planet128 turbo128 planet128 rawit128 cahaya128 rawit128 planet128 rawit128