Jokowi Harus Turun Tangan di Pilpres

Abadikini.com, JAKARTA – Pernyataan Presiden Joko Widodo yang mengatakan akan cawe-cawe dalam pemilihan presiden (Pilpres) tahun 2024 mendatang justru keharusan.

Pelaksana tugas (Plt) Ketua Umum DPP PPP Muhamad Mardiono menjelaskan, sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan, Jokowi memiliki tanggung jawab tentang segala bentuk jalannya pemerintahan sampai akhir masa periode.

Jadi apapun yang terjadi dalam negeri kita adalah presiden tidak bisa lepas tangan, hanya saja tentu bisa memisahkan bahwa presiden sebagai seorang kepala negara tentu akan mengayomi segala kepentingan semuanya, itu sudah barang tentu,” jelas Mardiono di acara peresmian Rumah aspirasi Ganjar Pranowo, Kamis (1/6/2023).

Menurut Mardiono, tidak tepat kalau presiden dianggap cawe-cawe dalam kaitannya menjegal Anies Baswedan. Justru, yang terjadi di tengah bangsa ini, presiden harus turun tangan. Tujuannya, agar bisa mempersatukan bangsa dan bisa mensukseskan pemilu yang akan dilaksanakan.

“Agar rakyat bisa menikmati pesta pemilu itu dengan pesta yang sesungguhnya dan kemudian hasilnya bisa dinikmati rakyat¬†Indonesia,” jelas Mardiono.

Presiden Jokowi menyampaikan demi kepentingan negara dirinya akan memilih untuk cawe-cawe mengurusi pemilihan presiden (Pilpres).

Pernyataan orang nomor satu di Indonesia ini direspons oleh kritikan dari berbagai pihak. Bahkan, spekulasi yang muncul bahwa Jokowi memilih cawe-cawe karena ingin menjegal Anies Baswedan yang didukung oleh PKS, Demokrat dan Nasdem.

Baca Juga

Berita Terkait
Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker