China Berhasil Damaikan Arab Saudi dan Iran

Abadikini.com, NEW YORK – Kesepakatan mengejutkan Iran dan Arab Saudi yang difasilitasi China untuk memulihkan hubungan diplomatik dipandang membuat Amerika Serikat ketar-ketir akan pengaruhnya di Timur Tengah.

Walau begitu kesepakatan tersebut menawarkan banyak hal bagi Amerika Serikat untuk dijelajahi, termasuk kemungkinan jalan untuk mengekang program nuklir Teheran dan kesempatan untuk memperkuat gencatan senjata di Yaman.

Kesepakatan tersebut juga mengandung unsur yang pasti membuat pejabat di Washington sangat tidak nyaman, yaitu peran China sebagai pialang perdamaian di wilayah di mana Amerika Serikat lama menancapkan kuku pengaruhnya. Kesepakatan itu diumumkan setelah empat hari pembicaraan yang sebelumnya tidak diumumkan di Beijing antara rival Timur Tengah.

Juru bicara Gedung Putih John Kirby, Jumat (10/3/2023), mengatakan sementara Washington tidak terlibat secara langsung, Arab Saudi tetap memberi tahu pejabat AS tentang pembicaraannya dengan Iran.

Hubungan antara AS dan China menjadi sangat kontroversial atas masalah-masalah yang berkisar dari perdagangan hingga spionase, dan dua kekuatan tersebut semakin bersaing untuk memengaruhi bagian dunia yang jauh dari batas-batas mereka sendiri.

Kirby tampaknya meremehkan keterlibatan China dalam perkembangan hari Jumat, mengatakan Gedung Putih percaya tekanan internal dan eksternal, termasuk penangkalan efektif Saudi terhadap serangan dari Iran atau proksinya, pada akhirnya membawa Teheran ke meja perundingan.

Tetapi mantan pejabat senior AS dan PBB Jeffrey Feltman mengatakan peran China, bukan pembukaan kembali kedutaan setelah enam tahun, adalah aspek yang paling penting dari kesepakatan tersebut.

“Ini akan diinterpretasikan – mungkin akurat – sebagai tamparan bagi administrasi Biden dan sebagai bukti bahwa China adalah kekuatan yang sedang bangkit,” kata Feltman, sesama peneliti di Brookings Institution.

Kesepakatan ini datang ketika Iran mempercepat program nuklirnya setelah dua tahun upaya AS yang gagal untuk memulihkan kesepakatan 2015 yang bertujuan untuk menghentikan Teheran dari memproduksi bom nuklir. Upaya tersebut telah dirumitkan oleh tindakan keras otoritas Iran dalam menangani protes dan sanksi AS yang keras terhadap Teheran atas tuduhan pelanggaran hak asasi manusia.

Brian Katulis dari Middle East Institute mengatakan, bagi AS dan Israel, kesepakatan tersebut menawarkan “jalur baru yang mungkin” untuk menghidupkan kembali pembicaraan yang terhenti mengenai masalah nuklir Iran, dengan mitra potensial di Riyadh.

“Arab Saudi sangat prihatin dengan program nuklir Iran,” ujarnya. “Jika pembukaan baru antara Iran dan Arab Saudi ini akan bermakna dan berdampak, maka harus mengatasi kekhawatiran tentang program nuklir Iran – jika tidak, pembukaan tersebut hanya sebatas optik.”

Kesepakatan Iran dan Arab Saudi pada hari Jumat juga memberikan harapan untuk perdamaian yang lebih tahan lama di Yaman, di mana konflik yang dipicu pada 2014 secara luas dilihat sebagai perang proksi antara Arab Saudi dan Iran.

Gencatan senjata yang dimediasi PBB, yang disepakati pada bulan April lalu, sebagian besar masih berlangsung, meskipun berakhir pada bulan Oktober tanpa kesepakatan antara pihak-pihak untuk memperpanjangnya.

Gerald Feierstein, mantan duta besar AS untuk Yaman, mengatakan Riyadh tidak akan “setuju dengan hal ini tanpa mendapatkan sesuatu, apakah itu Yaman atau sesuatu yang lain lebih sulit dilihat.”

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker