Panglima Militer AS Akui Sulit Usir Tentara Rusia dari Ukraina

Abadikini.com, WASHINGTON – Panglima Militer Amerika Serikat (AS) Jenderal Mark Milley menilai bahwa bahwa akan sangat sulit untuk mengusir ribuan tentara Rusia dari Ukraina.

Invasi Moskow yang dimulai sejak 24 Februari 2022, dengan dalih “operasi militer khusus”, akan memasuki bulan ke-12. Hingga kini belum ada tanda-tanda perang akan segera berakhir. Puluhan ribu tentara dari kedua belah pihak telah tewas, dengan lebih banyak lagi warga sipil yang tewas atau telantar akibat terperangkap dalam konflik tersebut.

Tetapi Jenderal Milley menambahkan kekhawatiran bahwa agresi tidak akan berakhir tahun ini. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa tidak realistis Ukraina akan memenangkan perang.

Jenderal Milley Ketua Gabungan dari Kepala-Kepala Staf Militer AS serta penasihat utama Presiden Joe Biden dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin bersama para pemimpin dunia bebas dan banyak pemimpin Eropa percaya bahwa satu-satunya cara konflik akan berakhir adalah melalui negosiasi.

Dia berbicara tentang bagaimana masih ada pertempuran signifikan yang terjadi di sebagian besar Ukraina, dengan garis depan yang membentang dari kota terbesar kedua Kharkiv ke selatan ke Kherson dan timur laut ke Bakhmut di mana Rusia mengeklaim telah mendapatkan kembali wilayah yang dicaploknya.

“Dari sudut pandang militer, ini adalah pertarungan yang sangat, sangat sulit,” katanya di pangkalan Angkatan Udara AS di Ramstein, Jerman, Jumat waktu setempat,

Dimana pembicaraan antara 54 negara terus membahas paket keamanan baru untuk Ukraina. “Ini kurang lebih merupakan garis depan statis saat ini, dengan pengecualian Bakhmut dan Soledar di mana ada aksi ofensif yang signifikan terjadi dari kedua sisi,” paparnya.

Jenderal Milley memperkirakan salah satu garis depan mirip dengan jarak antara Washington D.C. dan Atlanta, atau panjangnya sekitar 1.000 kilometer.

“Itu adalah sejumlah besar wilayah dan di wilayah itu masih tersisa banyak pasukan Rusia di Ukraina yang diduduki Rusia,” ujar perwira militer berusia 64 tahun itu, seperti dikutip Sky News, Minggu (22/1/2023).

“Jadi, dari sudut pandang militer, saya masih berpendapat bahwa mulai tahun ini akan sangat, sangat sulit untuk secara militer mengeluarkan pasukan Rusia dari setiap jengkal [tanah] Ukraina yang diduduki Rusia,” paparnya.

“Bukan berarti itu tidak bisa terjadi, bukan berarti itu tidak akan terjadi tapi itu akan sangat, sangat sulit.” Tambahnya.

Sementara itu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berpidato pada pertemuan di Jerman barat dan mendesak sekutu untuk bertindak cepat dengan bantuan militer, menegaskan kembali pentingnya tank bagi pasukan Kiev.

Jerman berada di bawah tekanan untuk memasok tank Leopard 2 ke Ukraina tetapi menteri pertahanan negara itu belum menyetujui permintaan tersebut karena harus mendapat izin dari Berlin untuk ekspor ulang kendaraan militer oleh negara lain, seperti Polandia. Diperkirakan sekitar 2.000 tank ini tersimpan di gudang-gudang di seluruh Eropa. Namun, Jerman lebih suka jika kendaraan tersebut merupakan bagian dari paket NATO untuk Ukraina, dan sebaiknya termasuk tank M1 Abrams milik Amerika Serikat.

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker