Jerman Kekurangan Kertas Toilet Gegara Krisis Energi

Abadikini.com, JAKARTA – Krisis energi yang melanda sejumlah negara Eropa ikut mempengaruhi produsen kertas Jerman, termasuk perusahaan perawatan pribadi terkemuka Essity.

Dengan meningkatnya kekhawatiran akan kekurangan daya dan meningkatnya biaya energi, Essity – yang memiliki merek seperti Zewa, Libresse, dan Lotus – mengatakan harus menaikkan harga sebanyak 18 persen dan sedang mempertimbangkan sumber bahan bakar alternatif.

Pembuat kertas toilet lainnya, seperti Hakle yang berbasis di Dusseldorf, yang telah beroperasi sejak 1928, telah mulai menyatakan kebangkrutan, mengklaim bahwa melonjaknya harga energi, biaya pulp yang tinggi, dan biaya transportasi telah membuat bisnis mereka tidak layak secara finansial.

“Dalam waktu yang sangat singkat, harga listrik dan gas telah meledak sedemikian rupa sehingga tentu saja tidak dapat diteruskan ke pelanggan kami dengan begitu cepat,” kata Karen Jung, kepala pemasaran Hakle, seperti dikutip dari Reuters, Jumat (23/9/2022).

Carsten Rolle, kepala kebijakan energi dan iklim di asosiasi bisnis BDI mengatakan kepada Financial Times bahwa krisis saat ini, yang timbul karena berkurangnya pengiriman gas dari Rusia di tengah sanksi Uni Eropa, akan lebih parah dari saat pandemi terutama untuk sektor manufaktur.

“Dari apa yang kami dengar, krisis ini kemungkinan akan lebih parah untuk industri manufaktur daripada Covid,” kata Rolle.

Menurut lembaga ekonomi IWH, sekitar 718 entitas Jerman menjadi bangkrut pada bulan Agustus, melonjak 26 persen dari tahun sebelumnya. Angka itu diperkirakan akan tetap di sekitar 25 persen pada bulan September dan naik menjadi 33 persen pada bulan Oktober.

Untuk itu, industri kertas Jerman saat ini telah meminta Pemerintah Olaf Scholz untuk memberlakukan batas harga energi, mengklaim itu adalah satu-satunya hal yang dapat menghentikan kebangkrutan.

“Saya tidak berpikir gelombang kebangkrutan dapat dihentikan kecuali kita memiliki batas (harga energi),” kata Volker Jung, direktur pelaksana Hakle kepada FT.

Wakil Presiden Asosiasi Industri Kertas Martin Krengel mengatakan prioritas utama saat ini adalah untuk memastikan bahwa masyarakat dipasok dengan komoditas penting ini.

Harga di Jerman, serta di sebagian besar Uni Eropa, telah meroket selama beberapa bulan sekarang. Kantor Statistik Federal Jerman (Destatis) melaporkan minggu ini bahwa harga energi di negara itu telah melonjak sekitar 139 persen selama 12 bulan terakhir, sementara harga listrik melonjak 174,9 persen.

Para ekonom telah memperingatkan bahwa ekonomi sedang menuju resesi karena tahun depan PDB Jerman diperkirakan turun 0,7 persen.

Baca Juga

Berita Terkait
Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker