6 Manfaat Kayu Manis Untuk Kesehatan

Abadikini.com – Selain digunakan sebagai bumbu masak, kue atau minuman, kayu manis juga dapat dimanfaatkan untuk kesehatan . Rempah yang satu ini telah digunakan di seluruh dunia sebagai obat. Manfaat kayu manis untuk kesehatan terbilang beragam.

Kayu manis berasal dari kulit bagian dalam pohon cemara kecil. Kulit kemudian dikupas dan diletakkan di bawah sinar matahari hingga kering sehingga menggulung menjadi gulungan yang dikenal sebagai batang kayu manis.

Lalu apa saja manfaat kayu manis untuk kesehatan?

Baca Juga

1. Memiliki sifat anti-virus, anti-bakteri dan anti-jamur

Kayu manis dianggap memiliki banyak khasiat obat dan menenangkan sehingga sering digunakan dalam pengobatan herbal China. Aroma dan rasa khas kayu manis berasal dari minyak esensial yang terkandung dalam kulit kayu yang disebut cinnamaldehyde. Cinnamaldehyde menampilkan sifat anti-virus, anti-bakteri dan anti-jamur.

2. Mengandung antioksidan dengan efek anti inflamasi

Kayu manis juga mengandung sejumlah antioksidan polifenol. Antioksidan dapat membantu melindungi tubuh dari penyakit. Kebanyakan senyawa ini ditemukan dalam buah-buahan, sayuran, bumbu dan rempah-rempah. Antioksidan dalam kayu manis telah ditemukan memiliki efek anti-inflamasi.

3. Sifat prebiotiknya dapat meningkatkan kesehatan usus

Beberapa rempah-rempah, termasuk kayu manis, memiliki sifat prebiotik yang mendorong pertumbuhan bakteri menguntungkan dan membantu menekan pertumbuhan bakteri patogen. Karena itu, memasukkan rempah-rempah secara teratur ke dalam makanan dapat membantu meningkatkan kesehatan usus. Kayu manis juga merupakan sumber mangan yang berguna dan mengandung sejumlah kecil kalsium dan serat.

4. Menurunkan tekanan darah

Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa konsumsi kayu manis dikaitkan dengan penurunan tekanan darah jangka pendek. Soal manfaat ini memang belum terbukti secara ilmiah, masih harus diteliti lagi mengenai kayu manis yang dapat menurunkan tekanan darah sampai uji coba terkontrol acak komprehensif (RCT) yang melibatkan lebih banyak pasien telah dilakukan. Sebab studi yang lebih baru, hingga saat ini, menunjukkan temuan yang kurang menjanjikan.

5. Menurunkan gula darah dan risiko diabetes tipe 2

Telah disarankan bahwa kayu manis dapat memiliki efek moderat dalam meningkatkan kontrol glikemik dan mendukung pengelolaan diabetes tipe 2. Namun, kesimpulannya beragam, dan uji coba terkontrol acak yang lebih besar diperlukan pada kelompok populasi yang terdefinisi dengan baik menggunakan intervensi standar untuk menentukan secara definitif kemanjuran penggunaan kayu manis pada subjek dengan diabetes.

Kendati demikian, menggunakan kayu manis sebagai bahan untuk sarapan atau membuat kue tidak akan membahayakan, dan dapat dimakan sebagai bagian dari diet seimbang.

6. Meredakan ketidaknyamanan pencernaan

Ekstrak kayu manis telah digunakan untuk meringankan masalah pencernaan dalam pengobatan Timur dan Barat selama bertahun-tahun. Kayu manis kerap digambarkan sebagai sebagai karminatif, terkenal dengan pencernaan, anti-mikroba dan anti-inflamasi. Dalam pengobatan Ayurveda tradisional, minyak kulit kayu manis digunakan untuk mengobati perut kembung dan ketidakseimbangan pencernaan.

Dipercaya bahwa kehangatan kayu manis meningkatkan aliran darah dan meningkatkan kadar oksigen darah untuk membantu melawan penyakit. Untuk meringankan gejala pencernaan, kayu manis dibuat menjadi minuman panas (seperti teh). Dalam hal ini, lebih mudah menggunakan kayu manis bubuk daripada mencoba memarut batang kayu manis sendiri

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker