Buka Munas ke-IX, Presiden Jokowi Beri Empat Pesan kepada LDII

Abadikini.com, JAKARTA – Munas IX LDII pagi ini dibuka oleh Presiden Joko Widodo secara daring dari Istana Negara, Jakarta. Presiden Jokowi didampingi oleh Menteri Agama Yaqut Cholil Qaumas dan Sekretaris Negara Pratikno.

“Alhamdulillah kita sangat bersyukur bahwa kita mewarisi bhinneka tunggal ika dari para pendiri bangsa Indonesia. Walaupun kita berbeda, berbeda suku, berbeda agama, juga berbeda pandangan dalam keagamaan tetapi kita tetap saling menghormati, tetap bersatu, tetap rukun dan bersama-sama bergotong-royong,” terang Jokowi. Rabu, (07/4/2021).

Dalam pidatonya, Presiden Jokowi juga mengingatkan pentingnya toleransi dalam beragama.

“Sikap toleran adalah sebuah keharusan. Saling menghargai segala perbedaan termasuk perbedaan keyakinan. Saling menghormati dan belajar dari orang lain, sehingga tercapai kesamaan sikap yang saling menghormati dalam perbedaan-perbedaan,” ucapnya.

Presiden Jokowi mengajak seluruh jajaran dan pimpinan serta keluarga besar LDII untuk selalu menyuarakan dan meningkatkan toleransi dalam kehidupan sosial keagamaan. mengedepankan keterbukaan dalam segala perbedaan, agar bisa bergaul dan bergotong-royong termasuk dalam pandangan keagamaan.

“Sikap tertutup, sikap eksklusif adalah sikap yang tidak sesuai dengan bhinneka tunggal ika. Sikap tertutup akan memicu dan meningkatkan intoleransi, akan merusak sendi-sendi kebangsaan kita.

Praktek-praktek keagamaan yang eksklusif, yang tertutup harus kita hindari karena sikap ini pasti akan memicu penolakan-penolakan, dan akan menimbulkan pertentangan-pertentangan,” imbuh Mantan Gubernur DKI Jakarta ini.

Untuk itu, lanjut Jokowi, pemerintah berkomitmen dan akan terus berupaya untuk mendorong moderasi beragama.

“Sikap-sikap yang tidak toleran, apalagi yang disertai dengan kekerasan fisik maupun verbal harus hilang dari bumi pertiwi Indonesia. Sikap keras dalam beragama yang menimbulkan perpecahan dalam masyarakat tidak boleh ada di negeri yang kita cintai ini,” tegasnya.

Jokowi memaparkan komitmen LDII yang menganut paradigma baru, yang terbuka, toleran, dan berbhinneka tunggal ika.

“Yang sangat menghormati agama lain, yang sangat menghormati umat Islam yang mempunyai pandangan keagamaan yang berbeda, yang bersedia bekerjasama dengan ormas-ormas Islam lainnya, dan tentu saja jangan ada sedikitpun pandangan untuk menjauh dari kelompok-kelompok Islam yang lainnya,” sambung Mantan Walikota Solo ini.

Presiden memberikan empat poin pesan terkait moderasi beragama organisasi keagamaan. Pertama, organisasi keagamaan harus punya komitmen kebangsaan yang kuat. hal ini terkait dengan mengedepankan penerimaan prinsip-prinsip berbangsa yang tertuang dalam konstitusi kita, menjunjung tinggi ideologi Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, serta tata kehidupan berbangsa dan bernegara.

Poin kedua, organisasi keagamaan harus menjunjung tinggi sikap toleransi kepada sesama, menghormati perbedaan, memberi ruang orang lain untuk berkeyakinan, mengekspresikan keyakinan serta menyampaikan pendapat, serta menghargai kesetaraan dan perbedaan dan bersedia bekerja sama.

Poin ketiga, organisasi keagamaan harus memiliki prinsip anti kekerasan, menolak tindakan yang menggunakan cara-cara kekerasan, baik kekerasan fisik maupun kekerasan verbal.

Poin terakhir, organisasi keagamaan harus menghargai tradisi dan budaya lokal masyarakat Indonesia yang sangat bhinneka, ramah dan terbuka terhadap keberagaman tradisi, yang merupakan warisan leluhur. Organisasi keagamaan juga diharapkan bisa ramah dan terbuka terhadap seni dan budaya masyarakat lokal dalam kerangka Bhinneka Tunggal Ika sebagai bangsa Indonesia.

Sebelumnya, Ketua Umum DPP LDII, KH Chriswanto Santoso memberikan laporan secara daring kepada Presiden Jokowi dari lokasi Munas IX LDII di Ponpes Minhaajurrosyidin, Jakarta.

Dalam pidatonya, Chriswanto juga menyampaikan empati dan dukungan kepada pemerintah atas kondisi bangsa saat ini.

“LDII turut merasakan beratnya permasalahan yang dihadapi oleh pemerintah saat ini. Kehadiran pandemi Covid-19 sejak awal tahun lalu dan masih berlanjut sampai sekarang, benar-benar telah memukul mundur capaian target-target pembangunan pada berbagai sektor khususnya kesehatan dan perekonomian,” katanya.

Menurut Chriswanto, dampak pandemi ini, pertumbuhan ekonomi turun drastis. pengangguran terbuka meningkat. Akibatnya kemiskinan juga meningkat. Lebih memprihatinkan lagi, jumlah penduduk yang meinggal akibat Covid juga meningkat. yaitu sekita 40ribuan.

Untuk itu tambah Chriswanto, LDII mengajak untuk berpikir dan bekerja keras agar menghasilkan strategi-strategi pembangunan yang tepat agar target-target pembangunan yang telah dicanangkan dalam Dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2020-2024 segera dikembalikan pada trajectory atau jalur semula. Yaitu tingkat pertumbuhan ekonomi kembali ke kisaran 6%.

“Untuk itu semua pihak harus bangkit, berpikir dan bekerja keras secara gotong-royong, tidak hanya pemerintah tetapi semua komponen bangsa, termasuk LDII,” lanjut mantan Ketua DPW LDII Jawa Timur ini.

Selanjutnya, Chriswanto menyatakan, untuk menyikapi pandemi Covid-19 ini, dengan cara kerja yang kreatif, inovatif, dan out of the box. Bukan cara kerja yang biasa saja.

“Kepengurusan LDII yang baru harus segera dibentuk. Personil kepengurusan LDII yang baru harus segera ditetapkan agar LDII bisa bekerja dengan cara-cara baru yang kreatif, inovatif dan lebih tepat lagi.

Dengan pengurus baru dan SDM-SDM baru inilah diharapkan kontribusi maksimal dalam membantu pemerintah untuk bangkit dan maju di era pandemi ini dapat segera terwujud,” ujarnya.

Sejalan dengan konteks di atas, Munas IX LDII yang bertemakan “Penguatan SDM Profesional Religius untuk Ketahanan dan Kemandirian Bangsa Menuju Indonesia Maju”.

“Melalui tema ini LDII akan melakukan penguatan organisasi agar lebih cepat, dengan memperkuat SDM profesional religius agar kontribusi LDII kepada pemerintah bisa meningkat secara signifikan,” ujarnya.

Menurut Chriswanto, melalui SDM profesional religius itulah, maka delapan klaster program LDII yang telah ditetapkan dalam Rakernas LDII 2018 bisa dikelola secara kontekstual, lebih sesuai dengan era pandemi ini, dan hasilnya bisa cepat dirasakan oleh masyarakat.

Program kerja pertama adalah Kebangsaan, yang bertujuan membangun nasionalisme agar persatuan dan kesatuan bangsa dapat terus terjaga termasuk mencintai produk bangsa sendiri.

Kedua, Keagamaan, yang bertujuan meningkatkan nilai-nilai religiusitas bagi umat Islam. termasuk membangun toleransi beragama. Ketiga, Pendidikan, yang mendorong pendidikan karakter khususnya karakter profesional religius dapat dijadikan sebagai life long education.

Keempat, Ekonomi, yang mendorong ekonomi syariah termasuk percepatan pemulihan dan membangkitkan kembali ekonomi di era pandemi ini. Kelima, Pangan dan Lingkungan Hidup, yang bertujuan membangun kemandirian pangan dengan tetap memperhatikan kelestarian lingkungan hidup.

Keenam, Kesehatan, yang mendorong penggunaan obat tradisional atau herbal. Ketujuh, Tekonologi Digital, untuk memanfaatkan teknologi digital dalam berbagai bidang pembangunan. Kedelapan, Energi Baru Terbarukan, yang mendorong pemanfaatan energi baru terbarukan untuk mengurangi ketergantungan pada energi fosil termasuk untuk mengurangi emisi karbon dan mengurangi efek rumah kaca.

“Kedelapan program di atas bukanlah perencanaa, tetapi LDII telah membuat beberapa pilot project di beberapa daerah sesuai kondisi keunggulan daerah tersebut,” ungkap Chriswanto.

Ketua Panitia, Rully Kuswahyudi menyatakan, Munas IX LDII dihadiri 3.750 peserta secara daring dan luring dari kabupaten/kota di seluruh Indonesia. Mereka mengikuti dari 457 studio mini.

Undangan yang hadir di lokasi mencapai 200 orang meliputi para ulama, perwakilan DPW LDII dari 33 provinsi, dan undangan. Sebelum hadir di lokasi, para peserta wajib melalui tes swab antigen dan menjaga protokol kesehatan.

Baca Juga

Berita Terkait
Close
Back to top button