Trending Topik

Nyali AS Langsung Ciut, Rudal S-400 Milik Rusia Bisa Tembak Jatuh Jet Siluman F-35

Abadikini.com, WASHINGTON DC – Pesawat jet siluman milik Amerika Serikat (AS) seperti F-35 dan F-22 serta pesawat pengebom siluman B-2 mulai terancam dengan keberadaan sistem rudal S-400 buatan Rusia yang dimiliki oleh dua negara sekutunya, Turki dan India.

Mengapa AS sangat khawatir dengan sistem pertahanan udara S-400 Rusia?

“Namun S-400 telah menjadi semakin canggih karena mereka sekarang mengkomunikasikan data radar mereka secara real-time,” tulis National Interest yang dikutip Sputnik, Sabtu (27/3/2021).

Sebuah media yang berbasis di AS, The National Interest, mencoba mengungkapkan alasan dibalik kekhawatiran tersebut. Menurut The National Interest, kekhawatiran AS tidak terlepas dengan pengoperasian F-22 , F-35 , dan B-2 yang dilaporkan dapat menghindari deteksi dari sistem rudal ini.

Alhasil AS mengecam sekutunya di NATO, Turki, atas keputusannya membeli sistem pertahanan udara besutan Rusia itu. Kini, AS menekan India untuk meninggalkan rencana mengakuisisi senjata yang sama dari Rusia.

The National Interest menilai AS khawatir jet-jet silumannya dapat terlihat oleh S-400. Jet tempur siluman F-22 dan F-35, serta pembom siluman B-2 Spirit, mengandalkan kecepatan dan kemampuan untuk masuk dan keluar dari zona radar pertahanan udara dengan cepat.

Menurut The National Interest, fitur ini memungkinkan S-400 untuk menghilangkan keuntungan yang dimiliki jet AS untuk memberi senjata Rusia itu kemampuan untuk secara efektif melacak dan menembak jatuh pesawat siluman Amerika.

“Ini cukup signifikan mengingat bahwa, terutama dalam kasus F-22 dan F-35, kecepatan itu sendiri, yang diwujudkan melalui kemampuan untuk secara instan menggeser posisi di langit dan bermanuver di luar jangkauan, adalah taktik yang banyak dicari ketika datang. untuk menghindari pendeteksian dengan terbang menjauh atau “keluar” dari bidang pandang radar,” tulis The National Interest.

“Ini cukup signifikan mengingat bahwa, terutama dalam kasus F-22 dan F-35, kecepatan itu sendiri, yang diwujudkan melalui kemampuan untuk secara instan menggeser posisi di langit dan bermanuver di luar jangkauan, adalah taktik yang banyak dicari ketika datang. untuk menghindari pendeteksian dengan terbang menjauh atau “keluar” dari bidang pandang radar,” tulis The National Interest.

“Namun, jika satu aperture radar atau amplop deteksi S-400 beroperasi dengan kemampuan untuk dengan cepat mengirim data pelacakan ke yang lain, pertahanan udara musuh mungkin memiliki kesempatan yang lebih baik untuk membuat “track loop” terus menerus dan bergerak lebih dekat ke “keterlibatan” yang sebenarnya,” demikian laporan The National Interest.

Outlet online itu memposting sebuah cerita yang menunjukkan bahwa fitur S-400 ini, yang telah lama dipromosikan Moskow, mungkin berada di balik upaya Pentagon baru-baru ini untuk meyakinkan India agar meninggalkan rencana yang dilaporkan untuk membeli sistem rudal pertahanan udara tersebut.

Outlet itu juga akan menjelaskan mengapa Washington memberikan sanksi terhadap sekutunya di NATO, Turki, setelah Ankara menolak untuk membuang S-400 yang telah dibelinya.

AS mengklaim pada saat itu bahwa motif sanksi dan pembekuan penjualan F-35 ke Ankara adalah ketidakcocokan senjata Rusia dengan jaringan pertahanan NATO. Belakangan, Washington menuduh bahwa Moskow dapat memperoleh informasi penting tentang F-35 melalui S-400 yang ditempatkan di Turki, tetapi menolak untuk bekerja sama dengan Ankara untuk mencegah potensi kerentanan.

Baca Juga

Back to top button