Biden Vonis China Takkan Pernah Jadi Super Power karena Otokrasi

Abadikini.com, WASHINGTON – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menegaskan bahwa China tidak akan mampu mengalahkan superioritas AS dalam segala hal.

Bahkan Biden bersumpah akan mengganjal China dalam hal jumlah investasi untuk menjadikan AS sebagai negara dengan ekonomi terkuat dan terbesar di dunia.

Biden menyebut telah lama kerap berbicara dengan Presiden China Xi Jinping semenjak menjadi wakil dari mantan presiden Barrack Obama. Dia meyakini Xi Jinping percaya otokrasi—bukan demokrasi—memegang kunci masa depan.

“China memiliki tujuan keseluruhan…menjadi negara terkemuka di dunia, negara terkaya di dunia, dan negara paling kuat di dunia,” katanya kepada wartawan di Gedung Putih, seperti dikutip Reuters, Jumat (26/3/2021).

“Itu tidak akan terjadi di jam tangan saya karena Amerika Serikat akan terus berkembang,” ujarnya.

Selain Xi Jinping, menurut Biden, Presiden Rusia Vladimir Putin juga merangkul otokrasi maka dari itu ia membidik kedua pemimpin negara itu.

“Dia salah satu orang, seperti Putin, yang berpikir bahwa otokrasi adalah gelombang masa depan, (dan) demokrasi tidak dapat berfungsi di dunia yang selalu kompleks,” kata Presiden Biden pada konferensi pers pertamanya sejak menjabat pada Januari.

Biden pernah membuat Rusia berang dengan menyebut Putin sebagai ‘pembunuh’ seperti diberitakan ABC News pada Maret tahun lalu.

“Dia (Xi Jinping) tidak memiliki demokrasi—dengan ‘d’ kecil— tulang di tubuhnya, tapi dia orang yang cerdas dan pintar,” katanya.

Pernyataan Biden menggemakan pernyataan yang dibuat selama kampanye kepresidenannya, dan muncul beberapa hari setelah pembicaraan langsung tingkat tinggi pertama antara pejabat AS dan China di bawah pemerintahannya di Alaska, di mana pernyataan publik yang agresif mengungkap kedalaman ketegangan antara kedua pihak.

Dalam wawancara dengan Christiane Amanpour dari CNN, Duta Besar China untuk Amerika Serikat, Cui Tiankai, mengatakan tujuan China adalah untuk memenuhi aspirasi yang berkembang dari rakyat China untuk kehidupan yang lebih baik.

“Tujuan kami bukan untuk bersaing atau menggantikan negara lain. Ini tidak pernah menjadi strategi nasional kami,” ujarnya.

Dia mengatakan, memecah dunia bukanlah solusi yang akan membantu memberantas virus corona, mengatasi perubahan iklim, atau memberantas kemiskinan.

“Kami tidak berpikir ada upaya untuk membagi dunia menjadi kubu yang berbeda atau bahkan membangun blok militer yang konfrontatif, kami tidak berpikir bahwa pendekatan semacam ini adalah solusi.”

Biden mengatakan dia akan bekerja dengan sekutu AS untuk meminta pertanggungjawaban China atas tindakannya di Taiwan, Hong Kong, Laut China Selatan, dan perlakuannya terhadap minoritas Uighur, serta mendorong Beijing untuk tetap berpegang pada aturan internasional untuk perdagangan yang adil.

Dia mengatakan bahwa dia memberi tahu Xi Jinping selama percakapan dua jam setelah menjabat; “Selama Anda dan negara Anda terus secara terang-terangan melanggar hak asasi manusia, kami akan terus dengan cara yang tak henti-hentinya untuk menarik perhatian dunia, dan perjelas, jelaskan, apa yang terjadi. Dan dia mengerti itu.”

“Kegagalan untuk melakukannya, seperti yang terjadi di bawah mantan presiden Donald Trump, akan merusak kredibilitas Amerika,” sambung Biden.

“Saat seorang presiden menjauh dari itu, seperti yang terakhir dilakukan, adalah saat kita mulai kehilangan legitimasi kita di seluruh dunia. Inilah kami,” katanya.

Tiankai membantah China memisahkan keluarga Uighur di Xinjiang. “Biar saya jelaskan. China tidak melakukan hal-hal ini,” katanya di CNN.

Biden, yang berencana untuk mengungkap proposal infrastruktur bernilai multi triliun dollar minggu depan, mengatakan dia akan memastikan peningkatan investasi AS dalam teknologi baru yang menjanjikan, seperti komputasi kuantum, kecerdasan buatan dan bioteknologi.

Dia mengatakan bahwa dia bertujuan untuk mengembalikan investasi AS dalam penelitian dan pengembangan teknologi mendekati dua persen dari PDB yang diinvestasikan pada tahun 1960-an dari tingkat saat ini sekitar 0,7 persen.

“Masa depan terletak pada siapa yang sebenarnya dapat memiliki masa depan yang berkaitan dengan teknologi, komputasi kuantum, berbagai hal, termasuk di bidang medis,” katanya.

“Kami akan melakukan investasi nyata,” katanya, yang mencatat pengeluaran China tiga kali lebih banyak daripada Amerika Serikat untuk infrastruktur.

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker