PM Australia Berkaca-kaca Saat Tanggapi Video Asusila di Gedung Parlemen

Abadikini.com, CANBERRA – Tangis Perdana Menteri (PM) Australia Scott Morrison tak terbendung saat memberikan tanggapan atas beredarnya foto-foto dan video dari adegan seks solo staf pemerintah Australia di dalam Gedung Parlemen atau DPR di Canberra pada Selasa (23/3/2021).

PM Australia itu menyebut bulan ini sebagai bulan yang memalukan.

Pemerintahannya tercoreng dengan skandal seks dan tuduhan pemerkosaan yang melibatkan staf pemerintah dalam beberapa pekan terakhir.

Brittany Higgins seorang mantan staf pemerintah membuat pengakuan mencengangkan terkait dirinya yang telah diperkosa di tempat kerjanya oleh seorang kolega pada 2019. Menurut Higgins, dia diserang di ruang kerja seorang menteri di kompleks Gedung Parlemen.

Pada hari Senin, klaim pelanggaran seksual lebih lanjut terjadi di Gedung Parlemen, di mana foto-foto dan video seorang staf pemerintah melakukan tindakan seks solo disiarkan oleh channel 10 News.

Salah satu video yang ditayangkan menunjukkan seorang staf pemerintah melakukan aksi seksual di ruang doa di Gedung Parlemen. Foto-foto dan video itu dibocorkan oleh orang dalam Gedung Parlemen.

Morrison, dalam konferensi pers pada hari Selasa, menggambarkan laporan skandal seks terbaru itu sebagai hal “memalukan”.

“Semua ini mengejutkan, memalukan,” katanya.

“Sudah sebulan laporan seperti itu. Memang, laporan yang melibatkan perilaku staf dan, anggota dan menteri pemerintah koalisi,” ujar Morrison seperti dikutip 7news.com.au.

Suaranya pecah ketika dia mengatakan telah membahas skandal seks staf pemerintah itu dengan keluarganya.

“Kritik saya jika Anda suka karena berbicara tentang putri saya, tetapi mereka adalah pusat hidup saya,” katanya. “Istri saya adalah pusat hidup saya.”

Namun konferensi pers berubah ketika Morrison menuduh seorang jurnalis melempar batu ke “rumah kaca”.

Ketika ditanya apakah pekerjaannya dalam bahaya setelah gelombang tuduhan, Morrison menjawab: “Saya akan membiarkan Anda melakukan editorial sesuka Anda, tetapi jika ada orang di ruangan ini yang ingin menawarkan standar di tempat kerja mereka sendiri sebagai perbandingan, saya akan mengundang Anda untuk lakukan itu.”

Wartawan itu mengemukakan bahwa kondisi di Gedung Parlemen mengerikan.

Morrison menanggapi dengan merujuk pada tuduhan yang dia katakan sebagai subjek pengaduan di organisasi jurnalis.

“Dan masalah itu sedang dikejar oleh departemen SDM Anda sendiri,” katanya.

Namun, wartawan tersebut mengatakan dia tidak mengetahui klaim tersebut. “Anda tidak menyadarinya? Jadi janganlah kita semua yang duduk di rumah kaca di sini mulai membahasnya,” imbuh Morrison.

Morrison terus berpendapat bahwa tidak ada satu orang pun yang dapat mengawasi setiap inci dari tempat ini setiap detik setiap hari.

“Kita harus membereskan rumah ini,” katanya. “Kita harus mengesampingkan politik dari hal-hal ini, dan kita harus menyadari masalah ini, kita harus memperbaikinya.”

Dia mengatakan tuduhan yang disiarkan dichannel10 News terjadi “jauh sebelum” dia menjadi perdana menteri pada tahun 2018.

Menteri Keuangan Simon Birmingham, yang departemennya mengelola sebagian besar Gedung Parlemen, mengatakan tindakan itu menjijikkan.

Channel 10 News memperoleh gambar dan video yang direkam di dalam Gedung Parlemen yang melibatkan empat anggota staf koalisi pemerintah.

“Di antara sejumlah kecil, jelas ada budaya yang menjijikkan dan tidak dapat diterima, dan kita harus menyingkirkannya,” kata Birmingham kepada ABC.

“Seorang karyawan dipecat tadi malam, dan jika yang lain teridentifikasi terlibat dalam aktivitas serupa, mereka juga akan diberhentikan.”

Baca Juga

Back to top button