Selain Masjid Al Aqsa, Israel Juga Berniat Ambil Alih Masjid Ibrahim di Hebron

Abadikini.com, HEBRON – Pemerintah kota Palestina di Hebron secara konsisten menuntut agar proyek pembangunan lift di sebelah Masjid Ibrahim Hebron dihentikan karena pembangunannya akan dilakukan di tanah yang mereka miliki bersama dengan Wakaf Islam Trust. Pasalnya, lift ini hanya boleh digunakan oleh pemukim Israel.

Baca Juga

Sebelumnya, pada Kamis (4/3/2021) Mahkamah Agung Israel telah menyetujui pembangunan lift di sebelah Masjid Ibrahim Hebron.

Masjid Ibrahim juga dikenal sebagai Makam Leluhur. Perjanjian Sungai Wye tahun 1996 membagi masjid antara orang Yahudi dan Muslim. Pada tahun 1994, seorang pemukim Israel, Baruch Goldstein, membantai 29 jemaah Palestina di sana.

Direktur Komite Rehabilitasi Hebron, Imad Hamdan mengatakan, keputusan itu bertujuan untuk mengecualikan warisan Muslim di situs suci tersebut dan mencapnya sebagai “Yudaiisasi”.

Dia mengatakan bahwa sementara Israel mengklaim bahwa tujuan lift adalah untuk membuat situs itu lebih mudah diakses, maksud sebenarnya adalah untuk mengambil alih sebanyak mungkin area di halaman masjid untuk digunakan para pemukim Israel seperti dikutip dari Al Araby, Sabtu (6/3/2021).

Mei 2020 tahun lalu, mantan Menteri Pertahanan Israel Naftali Bennett, mengeluarkan perintah pengambilalihan sebagian Masjid Ibrahim sebagai bagian dari proyek pembangunan lift. Itu dimaksudkan untuk memfasilitasi akses pemukim Israel ke rumah ibadah umat Muslim tersebut.

Hebron adalah lingkungan yang sangat tidak bersahabat bagi warga Palestina karena kehadiran sekitar 800 pemukim ultra-nasionalis di sana, banyak dari mereka bersenjata. Penduduk Palestina hidup di bawah ketakutan akan agresi Israel.

Pemukim Israel secara rutin mengganggu warga Palestina di wilayah pendudukan dengan menyerang warga sipil, meracuni ternak, merusak properti, dan melakukan berbagai bentuk kekerasan.

Hebron adalah kota Palestina terbesar di Tepi Barat dan sebagian besar berada di bawah kekuasaan Otoritas Palestina. Namun, pusat kota tua, yang meliputi Masjid Ibrahim, tetap di bawah kendali militer Israel. Ada dua kali lebih banyak tentara Israel di kota itu daripada jumlah pemukim.

Lebih dari 600.000 orang Yahudi Israel tinggal di permukiman di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur, dalam konstruksi yang dianggap ilegal menurut hukum internasional.

Baca Juga

Back to top button