Pengamat Sebut Andi Sudirman Diuntungkan dengan Tertangkapnya Nurdin Abdullah

Abadikini.com, MAKASSAR – Pengamat politik Universitas Hasanuddin Andi Ali Armunanto mengatakan kasus penangkapan Gubernur Sulawesi Selatan HM Nurdin Abdullah (NA) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan “menguntungkan” Wakil Gubernur Andi Sudirman Sulaiman pada Pilgub 2023.

Menurut Andi Ali Armunanto, sejauh ini Andi Sudirman memang memilih diam, bahkan terlihat tidak ingin lagi masuk dalam pertarungan politik mendatang.

“Namun dengan kondisi seperti saat ini, maka hal itu bisa mengubah situasi. Kondisi ini memang tidak pernah disangka-sangka, khususnya Pak Wagub,” kata Armunanto dalam keterangan tertulisnya, Minggu (28/2/2021).

Jika pada akhirnya kasus NA bergulir sampai akhirnya dinyatakan bersalah, maka Andi Sudirman Sulaiman bisa memperkuat pengaruhnya karena secara otomatis akan mengisi atau menggantikan posisi Nurdin Abdullah sebagai pemimpin di Sulsel.

Wakil Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman menjalani vaksinasi COVID-19 di Makassar, Kamis (14/1/2021). ANTARA/HO-Humas Pemprov Sulsel/am.

Waktu kurang lebih dua tahun tersisa masa kepemimpinan Gubernur dan Wakil Gubernur, bisa dimaksimalkan untuk memperkuat posisinya dengan tentunya melalui kerja-kerja yang nyata untuk masyarakat.

“Jadi jika siapa yang paling diuntungkan, tentu Andi Sudirman Sulaiman yang akan mengisi posisi Gubernur Sulsel,” ujarnya.

“Namun itu tadi, jika memang pada akhirnya NA diputuskan bersalah. Sebaliknya jika dalam proses hukum dinyatakan tidak bersalah, maka harus fokus membersihkan namanya (untuk meraih kepercayaan pemilih),” lanjutnya. (antara)

Baca Juga

Back to top button