Begini Cara Intelijen Iran ‘Kerjai’ Amerika Serikat

Abadikini.com, BAGHDAD – Metode tradisional masih digunakan Iran untuk mendapatkan informasi dan data intelijen dan mempertahankan pengaruhnya di Irak . Metode tradisional yang digunakan oleh perwira intelijen Iran untuk bertemu kontak di Irak serta kecenderungan untuk informan yang memiliki akses ke personel dan fasilitas Amerika Serikat (AS) sangat penting dalam memungkinkan otoritas intelijen Teheran untuk menembus Irak.

Begitu laporan yang dirilis oleh The Intercept.

Berdasarkan kebocoran ratusan kabel intelijen Iran tahun 2019, laporan terbaru menjelaskan lebih lanjut tentang bagaimana Iran mempengaruhi negara tetangga Irak melalui Kementerian Informasi dan Keamanan (MOIS).

Salah satu kabel, yang semuanya berasal dari tahun 2013 dan 2015, menggambarkan bagaimana petugas MIOS ‘menguji’ seorang pria Irak yang telah bekerja sebagai mata-mata dengan memintanya untuk merekrut seorang teman yang bekerja untuk AS di pangkalan udara Turki.

Menurut beberapa kabel keberhasilan Teheran dalam menghindari deteksi oleh otoritas AS ketika bertemu dengan sumber-sumbernya adalah karena ketergantungan mereka pada metode tradisional di Irak. Metode itu seperti menutupi jejak mereka dengan menggunakan rute yang sengaja rumit ke dan dari pertemuan.

“Saya meninggalkan pangkalan dengan berjalan kaki satu jam sebelum mengadakan pertemuan, dan setelah dua puluh menit berjalan kaki dan melakukan pemeriksaan yang diperlukan, naik dua taksi melalui jalan-jalan tetangga ke lokasi pertemuan dan kemudian sekali lagi, sambil memeriksa dengan berjalan kaki selama sepuluh menit, kembali ke lokasi dan, setelah pertemuan saya kembali naik dua taksi dan kembali ke pangkalan,” tulis salah seorang petugas MOIS, mengacu pada pertemuannya dengan seorang informan seperti dikutip dari Al Araby, Selasa (9/2/2021).

“Setelah meninggalkan tempat tinggal dan berjalan-jalan, saya masuk ke mobil dan pergi ke pasar,” tulis petugas MOIS lainnya tentang pertemuan dengan seorang sumber Irak di Erbil, Kurdistan.

“Sambil berkendara jarak jauh, kembali ke tempat yang diinginkan Majidi Mall. Saya naik mobil sumber di dekat Pasar Fawq dan pergi agak jauh dari tempat itu. Pertemuan diadakan di salah satu pinggiran kota, di dalam mobil. Kami kemudian keluar dari mobil,” tambah petugas itu.

Laporan itu menambahkan bahwa karena sebagian besar agen Irak adalah Syiah, seperti perekrut mereka yang berasal dari Iran, situs-situs religius menjadi tempat perlindungan yang baik untuk pertemuan mata-mata.

Salah satu kabel menggambarkan seorang perwira MOIS yang mengatur pertemuan di sebuah pameran foto politik dengan seorang pembangkang Bahrain yang diasingkan mengunjungi Karbala – situs pusat peziarah Syiah – dari London.

“Sekarang hadir di Karbala…(pembangkang) telah dihubungi dan diberitahu bahwa pameran tentang martir Bahrain telah diadakan. Pada Sabtu malam, ditemani saudara-saudara lain (petugas MOIS) kami melakukan kunjungan bersama ke foto pameran kejahatan yang dilakukan oleh pemerintah Bahrain. Dalam pertemuan singkat, diputuskan untuk bertemu dengannya keesokan harinya,” bunyi salah satu laporan MOIS.

Menurut laporan itu otoritas intelijen Iran dikatakan lebih memilih informan Irak yang dapat membantu mereka mendapatkan akses ke personel dan fasilitas AS.

“Sumber pergi ke pangkalan yang disebutkan di atas di bandara Baghdad dengan alasan memberikan hadiah kepada beberapa komandan (Irak, termasuk seorang komandan yang adalah penerima suap yang korup dan agen CIA di tentara Irak,” tulis seorang perwira MOIS.

“Saat memberikan hadiah kepada beberapa orang Amerika yang hadir di pangkalan, dia mengambil foto suvenir,” bunyi laporannya.

Baca Juga

Back to top button