4 Orang Positif Covid-19, Kabupaten Lembata Jadi Zona Merah

Abadikini.com, LEMBATA – Dinas Kesehatan Kabupaten Lembata Nusa Tenggara Timur melaporkan bahwa daerah itu kembali menjadi daerah zona merah setelah empat warganya terkonfirmasi positif Covid-19.

Kepala Dinas Kesehatan Lembata dr. Lucia Chandra kepada wartawan di Lewoleba, mengatakan bahwa dari empat warga yang terkonfirmasi positif itu, tiga diantaranya adalah transmisi lokal.

“Dari empat orang itu tiga orang merupakan kasus transmisi lokal karena tidak pernah mempunyai riwayat bepergian. Sementara satu lagi pelaku perjalanan,” katanya seperti dikutip dari Antara, Kamis (12/11/2020).

Ia menyebutkan empat orang yang dinyatakan positif Covid-19 itu berusia mulai dari 35 tahun hingga 64 tahun dan beberapa di antaranya memiliki penyakit bawaan.

Keempat pasien itu saat ini lanjut Kadis Kesehatan dr. Lucia saat ini sedang dirawat intensif di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Lembata.

Untuk mencegah penyebaran kata Lucia, pihaknya sudah melakukan tracking atau penelusuran siapa saja yang kontak erat. Dan dari hasil tracking dan tes diketahui bahwa hasilnya baik.

Sehingga keluarga yang dalam kondisi sehat akan tetap dipantau dengan menerapkan isolasi mandiri di rumah masing-masing, dengan tetapi dilakukan pemantauan oleh gugus tugas setempat.

Dengan sudah adanya transmisi lokal di kabupaten itu, ia mengharapkan agar masyarakat Lembata untuk tetap mematuhi protokol kesehatan dengan memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan dan menghindari kerumunan.

Sementara itu Kadis Pendidikan, Kepemudaan dan Olahraga Lembata Silvester Samon mengatakan bahwa akibat adanya transmisi lokal itu maka, pihaknya sedang menyiapkan surat edaran berkaitan dengan aktivitas sekolah.

‘Ada guru TK dan SD yang positif. Untuk sementara aktivitas di dua sekolah itu kita hentikan sementara waktu. Siswa dan guru-guru yang kontak erat juga sudah kami minta isolasi diri secara mandiri selama 12 hari,” tambah dia.

Baca Juga

Back to top button