Kutukan Paling Terkenal Dalam Sejarah Dunia

Sepanjang sejarah, orang telah mempromosikan cerita kutukan karena berbagai alasan. Bagi penggemar olahraga, kutukan dapat membantu menjelaskan kekalahan tim favorit mereka. Saat penyebab kematian disalahpahami, kutukan bisa alasan sebagai penjelasan.

Kutukan untuk negara kekaisaran dapat mengkhianati kecemasan akan hukuman karena menjajah dan mengambil artefak. Dan terkadang, kutukan muncul karena seseorang hanya ingin mengarang cerita. Nah, mengutip laman History, berikut adalah beberapa kutukan yang terkenal dalam sejarah.

Kutukan Mumi dan Raja Tut
Pada bulan Februari 1923, tim arkeologi Inggris membuka makam Tutankhamun, atau “Raja Tut”, seorang firaun Mesir pada abad ke-14 SM. Dua bulan kemudian, ketika sponsor tim meninggal karena infeksi bakteri, surat kabar Inggris mengklaim tanpa bukti bahwa dia mati karena “kutukan Raja Tut”. Setiap kali anggota tim berikutnya meninggal, media kembali mengeruk dugaan kutukan.

Kutukan Raja Tut dan “kutukan mumi” terkenal lainnya ditemukan oleh orang Eropa dan Amerika, sementara negara mereka memindahkan artefak yang tak ternilai dari Mesir. Setelah Titanic tenggelam pada tahun 1912, beberapa surat kabar bahkan mempromosikan teori konspirasi bahwa kapal itu tenggelam karena “kutukan mumi”.

Meskipun tidak jelas berapa banyak orang yang benar-benar menganggap serius “kutukan” ini, kisah-kisah ini menjadi subjek yang sangat populer untuk film horor seperti The Mummy (1932) dan banyak iterasinya , serta komedi seperti Mummy’s Boys (1936) dan Abbott dan Costello Meet the Mummy (1955).

Kutukan Makam Raja Polandia
Pada tahun 1973, sekelompok arkeolog membuka makam raja Polandia abad ke-15 Casimir IV Jagiellon di Kraków, Polandia. Seperti pembukaan makam Raja Tut 50 tahun sebelumnya, media Eropa menyambut baik peristiwa tersebut, dan para peneliti yang terlibat diduga bercanda bahwa mereka mempertaruhkan kutukan pada makam dengan membukanya.

Ketika beberapa anggota tim mulai meninggal tak lama kemudian, beberapa media berspekulasi bahwa itu karena kutukan. Belakangan, para ahli menemukan jejak jamur mematikan di dalam makam yang bisa menyebabkan penyakit paru-paru saat dihirup. Inilah penyebab kematian mereka.

Kutukan Berlian Harapan
Pada 1660-an, pedagang permata Prancis Jean-Baptiste Tavernier membeli berlian besar yang tidak diketahui asalnya selama perjalanan ke India. Namun pada abad ke-20, sebuah mitos bermunculan di Amerika Serikat dan Eropa bahwa Tavernier telah mencuri berlian dari patung dewi Hindu. Koran dan toko perhiasan yang menyebarkan cerita ini mengklaim berlian itu dikutuk, dan membawa nasib buruk bagi mereka yang memilikinya.

Pada tahun 1839, berlian tersebut diduga dimiliki oleh Henry Philip Hope, seorang kolektor Belanda yang tinggal di London dan sumber dari nama modern batu tersebut, Hope Diamond. Beberapa saat setelah ini, surat kabar Eropa dan Amerika mulai mengklaim bahwa Hope Diamond membawa kutukan.

Toko perhiasan Prancis, Pierre Cartier, dilaporkan menggunakan cerita-cerita ini untuk meningkatkan nilai berlian ketika dia menjualnya kepada ahli waris Amerika Evelyn Walsh McLean pada awal 1910-an. Setelah dia meninggal, perhiasan itu pergi ke perusahaan perhiasan AS, yang memamerkannya sebelum disumbangkan pada tahun 1958 ke Smithsonian Institution, di mana perhiasan itu masih ada sampai sekarang.

Kutukan Tippecanoe (Kutukan Tecumseh)
Pada pertengahan abad ke-20, media AS mulai mencatat pola kematian presiden. Dimulai dengan William Henry Harrison dan diakhiri dengan John F. Kennedy, setiap 20 tahun negara memilih presiden yang akan meninggal saat menjabat.

Harrison, presiden pertama yang meninggal saat menjabat, terpilih pada tahun 1840. Presiden lainnya yang meninggal saat menjabat termasuk Abraham Lincoln, terpilih pada tahun 1860 (dan 1864); James A. Garfield, terpilih 1880; William McKinley, terpilih 1900; Warren G. Harding, terpilih 1920; Franklin D. Roosevelt, terpilih 1940 (serta 1932, 1936 dan 1944); dan JFK, dipilih tahun 1960.

Satu-satunya presiden antara Harrison dan JFK yang berada di luar pola ini adalah Zachary Taylor, yang terpilih pada tahun 1848 dan meninggal pada tahun 1850.

Pada tahun 1930-an, Ripley’s Believe It or Not mengklaim “pola” itu karena kutukan Kepala Shawnee Tecumseh yang ditempatkan pada Harrison dan presiden masa depan setelah pasukan Harrison mengalahkan pasukan Tecumseh di Pertempuran Tippecanoe pada tahun 1811. (Tecumseh meninggal dua tahun kemudian dalam pertempuran lain terhadap pasukan Harrison).

Cerita ini kemungkinan besar berasal dari orang Amerika non-Pribumi, dan memiliki kemiripan dengan “kutukan” lainnya dalam buku dan film AS tentang mengganggu kuburan Pribumi. (Male)

Back to top button