Jelang Pilkada Sukoharjo, Pengurus Partai Nasdem Malah Mundur Massal

Abadikini.com, SUKOHARJO – Gejolak internal tengah dialami Partai Nasdem menjelang Pilkada Kabupaten Sukoharjo 2020.

Puluhan jajaran pengurus DPD Nasdem Sukoharjo ramai-ramai mundur. Diawali Ketua DPD Nasdem Sukoharjo, Agus Tri Raharjo, menyatakan mundur dari Partai Nasdem.

Langkah Agus kemudian diikuti sejumlah pengurus Nasdem Sukoharjo yang lainya. Jumlahnya mencapai 35 orang.

“Hari ini saya menyatakan mundur dari jabatan Ketua DPD Sukoharjo dan dari Partai Nasdem,” kata Agus Tri Raharjo, di kantor Nasdem Sukoharjo, Jumat (28/8), dilansir Kantor Berita RMOLJateng.

Bendahara DPD Nasdem Sukoharjo, Ifwan Caniago menjelaskan bahwa, pengurus Nasdem Sukoharjo kompak mundur massal karena DPP Partai Nasdem menurunkan rekomendasi dukungan pilkada kepada pasangan bakal calon Etik Suryani-Agus Santosa (EA), dari PDI Perjuangan. Etik Suryani diketahui merupakan istri dari Bupati Sukoharjo, Wardoyo Wijaya.

“Kami punya harga diri, kami merasa dilecehkan karena suara tidak dianggap. Kami sepakat seluruh pengurus sesuai suara dari bawah mengusulkan pasangan Joswi (Joko Paloma-Wiwoho), tapi ternyata rekomendasi berubah untuk EA, maka kami sepakat mundur,” keluhnya.

“Untuk pengurus ranting belum ada kesepakatan. Tapi nanti mungkin akan mengikuti,” imbuh Sekjen DPD Nasdem, Yansen menambahkan.

Aksi mundur massal pengurus ditandai dengan pencopotan baju seragam Partai Nasdem bersama-sama, lalu mengganti dengan baju Joswi.

“Sejak awal kader Partai Nasdem sepakat mendukung Joswi. Dan kalau rekomendasi tidak turun pada Joswi maka kami sepakat mundur. Jadi kami harus berjiwa ksatria,” imbuhnya.

Diketahui, Jumat siang (28/8) pukul 14.00, DPP Partai Nasdem menyerahkan surat rekomendasi kepada paslon Etik Suryani-Agus Santosa, yang bukan pilihan DPD Nasdem Sukoharjo.

Baca Juga

Back to top button