Ini Tindakan Pemerintah Kota Wuhan Saat Kembali Dihantam Gelombang Covid-19 Jilid 2

Abadikini.com, WUHAN – Usai Lockdown selama 76 hari dalam satu pekan ke belakang dilaporkan kembali muncul enam kasus baru Covid-19 di Kota Wuhan Provinisi Hubei, China.

Wuhan adalah kota pertama di dunia yang dikunci dan upaya besar telah dikeluarkan dalam upaya untuk menghilangkan virus Corona baru.

Kota ini secara bertahap kembali normal setelah 76 hari penguncian paksa dicabut pada 8 April, dengan penduduk akhirnya diizinkan keluar, meskipun banyak bisnis tetap tutup.

Kemunculan kembali virus tersebut telah menimbulkan konsekuensi bagi pemerintah daerah. Media pemerintah melaporkan pada hari Senin bahwa Zhang Yuxin, kepala pejabat Changqing, daerah di mana kasus-kasus baru telah terdeteksi, telah dicopot dari jabatannya karena kegagalannya dalam pencegahan epidemi dan pekerjaan pengendalian.

Sementara tidak ada kasus baru yang dilaporkan di Wuhan pada hari Selasa, setiap peningkatan besar dalam jumlah sebagai hasil dari pengujian baru akan menimbulkan pertanyaan serius atas keakuratan dan transparansi angka sebelumnya.

Para pejabat telah menghadapi tuduhan menutupi tingkat keparahan virus pada tahap paling awal pandemi ini, dan kebingungan mengenai angka-angka nasional China telah diciptakan oleh beberapa perubahan dalam prosedur diagnostik dan pelaporan.

Kekhawatiran kembali menghantui publik Kota Wuhan karena diketahui tak satu pun dari kasus baru itu berasal dari luar negeri.

Rencananya jutaan orang di Kota Wuhan akan jalani tes virus Corona dalam beberapa hari mendatang. Hal itu dilakukan setelah munculnya sejumlah kasus baru setelah sempat menghilang.

Tes asam nukleat bekerja dengan mendeteksi kode genetik virus, dan bisa lebih efektif dalam mendeteksi infeksi, terutama pada tahap awal, daripada tes yang memeriksa respon kekebalan tubuh, meskipun tes yang terakhir ini lebih mudah dilakukan.

Upaya penyaringan yang ambisius, yang digambarkan dalam laporan itu sebagai “pertempuran sepuluh hari,” dapat menguji hingga 11 juta orang atau lebih dari seluruh populasi Yunani.

Melansir dari The paper, Merespon situasi itu pemerintah Kota Wuhan akan melakukan tes asam nukleat di seluruh kota selama 10 hari sebagaimana tertulis dalam pemberitahuan darurat.

“Meskipun rasa sakit dan trauma ekonomi terus-menerus, bagaimanapun, Wuhan telah diangkat sebagai representasi dari respon efektif China terhadap pandemi, yang muncul seperti burung phoenix,” bunyi kata-kata surat kabar yang didukung pemerintah China seperti dilansir dari CNN, Selasa (12/5/2020).

Wuhan juga bukan satu-satunya di China yang melaporkan kemunculan kasus baru COVID-19. Kota Shulan, di provinsi Jilin di timur laut negara itu ditempatkan di bawah “mode kendali masa perang” pada hari Ahad setelah 11 orang dipastikan terinfeksi virus.

Baca Juga

Back to top button