Gubernur Sulsel Sebut Harga Jagung Masih Rp 3.150

Abadikini.com, MAKASSAR – Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Prof HM Nurdin Abdullah, mengatakan harga jagung masih berkisar Rp 3.150 di pusat, sementara di tingkat petani hanya Rp1.500. Menurut dia, permasalahan harga ini ternyata ada di para pengumpul dan pedagang yang mempermainkan harga jagung para petani.

Baca Juga

“Jagung ini ada permainan di tingkat pedagang, pengumpul,” ungkap Nurdin Abdullah, di Gubernuran, Rabu (29/4/2020).

Dia meminta agar pihak terkait melakukan reaktualisasi soal harga jagung di tingkat petani.

“Makanya kalau ini dia tidak segera melakukan reaktualisasi, terutama harga di tingkat petani, kita ambil alih nanti,” ujarnya..

Menurut dia, masalah serupa sering terjadi dari tahun-ke tahun dan ironisnya harga anjlok di saat petani melakukan panen, sementara saat penanaman harga justru naik tinggi.

“Saya yakin itu kita akan ambil alih. Kenapa ? Karena sudah sekian lama petani tetap menderita ketika panen raya harganya pada jatuh,” ungkapnya.

Sebelumnya, Gubernur Sulsel itu sudah mendapatkan informasi dari PT Charoen Pokphand Indonesia Tbk bahwa harga masih Rp 3.150 dan tidak ada perubahan harga sampai berita ini diterbitkan.

“Kemarin saya sudah undang pimpinan cabang Pokphand sudah mengatakan kita tidak pernah membeli jagung di bawah 3.150 (Rupiah). Oleh karena itu mungkin kita akan ada di antara petani dan industri,” pungkasnya.

Back to top button