Polisi Ungkap Motif 2 Pasangan Lesbi yang Nekat Habisi Nyawa Driver Taksi Online

Abadikini.com, BANDUNG – Polisi berhasil menangkap empat gadis, IK (15), RM (18), RK (18), dan SL (19) pelaku pembunuhan seorang pensiunan PNS yang berprofesi sebagai driver taksi online. Motifnya karena para pelaku tak memiliki uang untuk bayar ongkos perjalanan.

Baca Juga

Mayat korban ditemukan di tepi jurang, Pangalengan, Kabupaten Bandung. Polisi hanya menemukan sebuah kartu identitas, di mana dari kartu identitas tersebut korban diketahui sebagai pensiunan PNS yang berasal dari Bekasi.

IK dan SL memesan mobil korban secara offline dari Jakarta kemudian menjemput RK dan RM yang berada di Kabupaten Bandung. Korban dijanjikan akan dibayar Rp.1,7 juta setelah sampai di Pangalengan.

“Di tengah jalan mereka sepakat akan membayar yang Rp.1,7 juta untuk biaya perjalanannya. Tapi ternyata mereka tidak punya uang,” tutur Kapolresta Bandung, Kombes Hendra Kurniawan, Senin (27/4/2020).

Namun nahas, para pelaku yang tidak memiliki uang justru berniat membunuh korban. Mereka menggunakan kunci inggris yang ada di dalam mobil untuk membunuh korban.

“Karena tidak punya uang, sodara IK dan RM sepakat untuk menghabisi korban dengan menggunakan kunci inggris yang ada di dalam mobil tersebut,” kata Hendra.

Tidak pikir panjang, IK memukul kepala korban hingga mobilnya bergoyang tidak stabil. Namun korban masih bertahan, hingga pukulan ke delapan ia menyerah dan tewas.

“Dipukul kepalanya kemudian sedikit goyang, dipukul lagi sebanyak 8 kali hingga akhirnya meninggal. Kemudian jenazahnya ditinggalkan di lokasi penemuannya,” tutur Hendra.

Jasadnya lalu dibuang oleh keempat pelaku di tepi jurang. Mereka pun kabur membawa mobil milik korban.

Namun, karena dari keempat pelaku tidak ada yang bisa mengemudikan mobil. IK yang masih di bawah umur tersebut akhirnya mengemudikan mobil.

Baru saja sampai di Kota Cimahi, mobil mengalami kecelakaan ringan. Namun, mereka memutuskan meninggalkan mobil tersebut.

“Dan kebetulan di sana ada cctv, yang bisa membantu kita mengidentifikasi siapa yang waktu itu menggunakan mobil ini.

Dari sana kita bisa menemukan pelaku-pelakunya,” terang Hendra.

Akhirnya dua pekan setelah kejadian polisi berhasil meringkus pelaku di lokasi berbeda, Kabupaten Bandung, dan Bekasi.

Hubungan Spesial Via Aplikasi

Mereka ini, kata Hendra memiliki hubungan yang akrab.

“Mereka bertemu di beberapa daerah yang jauh dari Jakarta, Bekasi Jonggol dan Pangalengan ini menggunakan aplikasi Her,” ujarnya.

Menurut Hendra, para pelaku kini terjerat pasal 338 dan 340 tentang pembunuhan atau pebunuhan berencana.

“Ancaman hukuman, 20 tahun atau maksimal seumur hidup,” tuturnya.

Kasatreskrim Polresta Bandung, AKP Agta Bhuwana, mengaku, pihaknya mendalami motif para pelaku ini.

“Setelah itu ditemukan bahwa memang ada hubungan spesial antara keempat wanita itu. Mereka berkomunikasi dan bertemu melalui aplikasi Her yang ada diandroid,” kata dia.

Agta mengatakan, berdasarkan para tersangka ini memang mereka awal bertemu aplikasi Her kemudian melanjutkan komunikasi di luar itu, dan bertemu.

“Empat orang ini merupakan dua pasang (lesbi) mereka saling mengenal sekitar 3-4 bulan,” ucapnya.

Agta menunjukan, aplikasi Her tersebut, ternyata aplikasi tersebut merupakan aplikasi chatting bagi para Lesbi atau LGBT.

Sumber Berita
detikcom

Baca Juga

Back to top button