Ini 8 Kriteria yang Menurut Para Ahli Rentan Tertular Virus Corona

Abadikini.com, JAKARTA – Pandemi virus corona terus menyebar di seluruh dunia.

Di Indonesia sendiri, pasien dengan positif virus corona terus bertambah.

Baru-baru ini, panduan khusus akan dikeluarkan oleh NHS untuk 1,4 juta orang yang paling berisiko jika terserang virus corona.

Hal itu dilakukan untuk membantu mereka supaya bisa melindungi diri dari paparan coronavirus.

Dalam konferensi pers, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menyerukan kepada orang-orang untuk menjauh dari pub, klub, dan teater untuk menghindari semua kontak serta perjalanan yang tidak penting.

Siapa pun yang tinggal di rumah dan ada seseorang yang memiliki gejala batuk atau demam, maka akan diminta untuk mengisolasi diri selama 14 hari.

Diberitakan TribunnewsWiki.com dari DailyStar, orang dengan salah satu dari delapan kondisi ini, disarankan untuk lebih berhati-hati.

Berikut adalah informasi lebih lanjut tentang delapan kondisi kesehatan mendasar yang paling berisiko:


1. Diabetes

Mereka yang menderita diabetes umumnya menghadapi risiko komplikasi yang lebih besar ketika berurusan dengan infeksi virus.

Kepala Diabetes UK Dan Howarth mengatakan,“Coronavirus atau COVID-19 dapat menyebabkan komplikasi pada orang dengan diabetes.

“Jika Anda menderita diabetes dan memiliki gejala seperti batuk, suhu tinggi, dan napas pendek, Anda perlu memantau gula darah dengan cermat.”

2. Penyakit jantung

Orang dengan penyakit jantung dan masalah peredaran darah berisiko mengalami komplikasi akibat coronavirus.

Secara khusus, seseorang dengan masalah jantung yang lebih cenderung memiliki sistem kekebalan yang kurang kuat.

Ini berarti tubuh mereka mungkin tidak merespons dengan kuat ketika terkena virus.

The British Heart Foundation mengatakan,“Mayoritas orang yang didiagnosis dengan coronavirus (Covid-19) membuat pemulihan penuh.”

“Namun, indikasi awal adalah bahwa orang-orang dengan penyakit jantung dan peredaran darah berisiko lebih tinggi terkena komplikasi dan memerlukan perawatan di rumah sakit.

“Jika Anda khawatir Anda mungkin memiliki Covid-19, atau memiliki gejala, Anda harus mengisolasi diri selama 7 hari. Jika gejala Anda signifikan atau semakin buruk, Anda harus menghubungi 111 sesuai dengan saran Pemerintah.”

3. Asma

Asma adalah suatu kondisi yang mempengaruhi saluran udara yang membawa udara masuk dan keluar dari paru-paru.

Dan coronavirus adalah infeksi virus yang dapat mempengaruhi saluran udara.

Menurut Asthma.org.uk, ketika mereka yang menderita asma mendapatkan infeksi pernafasan, itu dapat memicu gejala mereka.

Situs web itu mengatakan penting untuk tetap menggunakan inhaler sesuai resep, dan selalu membawanya jika ada gejala.

4. Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)

Penyakit paru obstruktif kronis adalah nama untuk sekelompok kondisi paru-paru yang menyebabkan kesulitan bernapas.

Ini termasuk emfisema dan bronkitis kronis.

British Lung Foundation merekomendasikan siapa pun dengan kondisi paru-paru untuk tetap menghindari segala jenis virus dengan mengambil “langkah-langkah yang masuk akal untuk mengurangi risiko Anda”.

Di situs web mereka, tertulis,“Mungkin sulit untuk mengetahui apakah gejala baru disebabkan oleh COVID-19 atau karena eksaserbasi atau peningkatan kondisi Anda.

“Biasanya, eksaserbasi PPOK dan asma tidak terkait dengan demam tinggi.”

5. Kanker

Pasien kanker lebih berisiko sakit parah dengan coronavirus karena sistem kekebalan tubuh mereka yang lemah.

Ini mengurangi kemampuan mereka untuk melawan infeksi seperti coronavirus.

Ini karena beberapa perawatan, seperti kemoterapi, dapat menghentikan sumsum tulang dalam membuat sel darah putih dalam jumlah cukup, yang merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh Anda.

Cancer Research UK mengatakan,“Ini kemungkinan besar terjadi selama pengobatan kanker, tetapi efeknya dapat bertahan untuk beberapa waktu sesudahnya.

“Beberapa jenis kanker juga dapat menurunkan kemampuan Anda untuk melawan infeksi. Ini biasanya kanker yang mempengaruhi sistem kekebalan Anda seperti leukemia atau limfoma.

“Ketika kemampuan Anda untuk melawan infeksi diturunkan, gejala infeksi apa pun bisa menjadi jauh lebih parah dan dapat menjadi berbahaya.”

6. Cystic Fibrosis

Cystic Fibrosis adalah suatu kondisi yang menyebabkan lendir lengket menumpuk di paru-paru dan sistem pencernaan.

Ini bisa menyebabkan infeksi paru-paru dan masalah mencerna makanan.

Cystic Fibrosis.org.uk mengatakan,“Kami masih tidak tahu bagaimana infeksi COVID-19 akan mempengaruhi orang dengan CF, meskipun kami telah menanyakannya secara internasional.

“Pada mereka yang sehat mungkin penyakit ringan, tetapi orang-orang dengan masalah dada yang signifikan cenderung berisiko penyakit yang lebih parah.”

7. Primary Immunodeficiency (PID)

Menurut PID Inggris, defisiensi Imun Primer adalah sekelompok lebih dari 300 kondisi berbeda yang memengaruhi cara kerja sistem kekebalan tubuh.

Karena coronavirus dapat menyebar melalui kontak orang-ke-orang, mereka yang mengalami defisiensi imun.

8. Merokok

Para ahli mengatakan virus corona memiliki risiko menjadi lebih parah pada orang yang merokok.

Sumber Berita
Tribunwiki

Baca Juga

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker