Din Syamsuddin Usulkan Partai Islam di Indonesia Menjadi Tunggal, Ini Alasannya

Abadikini.com, PANGKAL PINANG – Ketua Dewan Pertimbangan MUI Pusat Din Syamsuddin mengusulkan adanya satu partai politik Islam tunggal yang akan menjadi saluran aspirasi umat Islam di Indonesia. Hal itu diperlukan dalam pengambilan peran strategis kenegaraan, baik di lembaga legislatif maupun eksekutif.

Pernyataan tersebut disampaikan Din dalam sidang pleno III Kongres Umat Islam Indonesia (KUII) VII di Pangkal Pinang, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, kemarin (27/2/2020). Tokoh asal Sumbawa, NTB, itu menyatakan, politik merupakan bidang paling krusial bagi umat Islam. ’’Politik menjadi sarana efektif bagi suatu kelompok dalam perlombaannya dengan kelompok-kelompok lain untuk merebut posisi strategis di arena nasional,’’ kata dia.

Mantan ketua umum PP Muhammadiyah itu menilai, ada kesenjangan antara angka demografis umat Islam dan perolehan suara partai Islam dalam politik elektoral. Pada tingkat tertentu, kenyataan itu memengaruhi kekuatan kalangan Islam dalam pengambilan peran strategis kenegaraan, baik di lembaga legislatif maupun eksekutif.

Dalam suasana demikian, lanjut Din, agenda politik umat Islam perlu mengambil beberapa opsi pendekatan. Pertama, mendorong partai politik Islam tunggal. Hal itu berfungsi sebagai kendaraan politik tokoh-tokoh umat Islam dan sarana artikulasi aspirasi politik umat Islam.

Kedua, ia tetap mendorong diaspora para aktivis Islam ke dalam berbagai partai politik sebagai sarana dakwah politik (al-da’wah bi al-siyasah). ’’Namun, dua-duanya dapat berjalan bersamaan,’’ katanya.

Sumber Berita
Jawa Pos
Topik Berita

Baca Juga

Back to top button
Close