Israel Akui Tak Lama Lagi Iran Bakal Punya Senjata Nuklir

Abadikini.com, TEL AVIV – Ephraim Asculai, seorang analis Israel mengatakan, Tel Aviv tidak percaya Iran mengklaim bahwa program nuklir mereka bertujuan damai. Meskipun Israel memiliki hak untuk mempertahankan diri, Asculai masih percaya akan lebih baik jika kedua negara duduk untuk melakukan pembicaraan.

Menurut Asculai, jika Teheran melanjutkan program nuklirnya pada tingkat yang diproyeksikan saat ini, Iran akan memiliki cukup uranium yang diperkaya untuk menghasilkan satu bom nuklir pada akhir tahun ini, dan rudal yang dapat membawa bom nuklir dalam waktu dua tahun.

“Di masa lalu Iran terikat oleh Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), yang menjaga Teheran di bawah batas-batas tertentu. Sebagai contoh, Iran tidak dapat memperkaya uranium melebihi 3,6 persen dan tidak dapat mengakumulasi lebih dari 300 kg bahan. Sekarang, batasan ini hilang,” ucapnya, seperti dilansir Sputnik.

Menyusul pembunuhan Qasem Soleimani, dalam serangan udara Amerika Serikat (AS) pada awal Januari, Iran mengumumkan bahwa mereka tidak lagi menghormati komitmennya untuk membatasi program pengayaan uraniumnya, menjauh dari kesepakatan yang disepakati pada tahun 2015.

Asculai mengatakan, Israel seharusnya tidak menganggap enteng langkah ini. “Iran telah mengatakan siang dan malam bahwa mereka ingin menghancurkan Israel. Jadi, ketika Iran yang sama itu ingin memperoleh senjata nuklir, itu menjadi berbahaya. Jika Anda seorang Israel, Anda harus khawatir,” ucapnya.

Di masa lalu, Iran mengklaim program nuklirnya damai dan bahwa senjata pemusnah massal bukanlah suatu pilihan, tidak hanya karena gagasan itu meniadakan doktrin pertahanan Iran, tetapi juga karena bertentangan dengan prinsip-prinsip Islam Syiah.

Namun, Asculai sangat ragu dengan klaim tersebut. “Dokumen tertulis mereka berbicara sendiri, sementara para ilmuwan dan insinyur nuklir mereka akan melakukan semua yang bos mereka akan katakan kepada mereka untuk,” ungkapnya.

Meskipun Asculai percaya Israel memiliki hak untuk membela diri, dia mengatakan akan lebih baik jika kedua negara duduk untuk melakukan pembicaraan. Masalahnya adalah, paparnya, bahwa Teheran tampaknya tidak tertarik untuk melakukan pembicaraan dengan Tel Aviv.

Iran dan Israel sejatinya adalah dua negara yang memiliki hubungan dekat. Iran adalah negara Muslim kedua setelah Turki yang mengakui Israel ketika didirikan pada tahun 1948 dan memainkan peran penting dalam membantu negara yang baru dibentuk untuk mengatasi boikot Arab yang melumpuhkan yang bertujuan mengalahkan Israel secara ekonomi.

Terlebih lagi, kedua negara, yang tidak memiliki perbatasan bersama, atau saling mengklaim satu sama lain, tidak pernah berperang, tidak seperti negara-negara Muslim lainnya yang telah mengirim personel militer mereka untuk membantu Palestina dalam upaya mereka memerangi Israel.

Revolusi Islam mengakhiri hubungan khusus ini, dengan Iran tidak hanya memutuskan hubungan dengan Israel, tetapi juga bersumpah untuk berjuang demi perjuangan Palestina dan membebaskan Yerusalem dari penjajahnya. Bagi Asculai, ini tidak masuk akal.

“Orang Iran tentu tidak membenci Israel. Itu tidak terukir dalam gen mereka. Dan, terus terang saya tidak berpikir mereka begitu peduli tentang Palestina. Setiap revolusi membutuhkan musuh, sehingga rezim Iran hanya menggunakan Israel untuk menyatukan massa dan mengalihkan perhatian dari masalah mereka,” tukasnya.

Sumber Berita
sindonews
Topik Berita

Baca Juga

Back to top button
Close