Siap Hadapi Iran, Amerika Serikat Perbesar Jumlah Jet Tempur F-15E di Arab Saudi

Abadikini.com, RIYADH — Komandan utama Amerika Serikat (AS) untuk Timur Tengah Jenderal Frank McKenzie, bertemu dengan pasukan Washington di Pangkalan Udara Pince Sultan di Arab Saudi, Rabu. Dia hadir di pangkalan ketika Amerika menambah pasokan jet tempur F-15E, baterai sistem rudal Patriot, dan sistem peralatan lainnya.

Di Pangkalan Udara Prince Sultan, Arab Saudi, ratusan tenda bermunculan dan satu skuadron jet tempur Angkatan Udara AS F-15E yang baru tiba berbaris di landasan pacu. Jet-jet tempur itu digunakan Amerika untuk misi harian ke Irak dan Suriah. Di kejauhan, dua baterai sistem rudal Patriot Amerika memindai langit, dan bersiap untuk merobohkan setiap serangan Iran terhadap Kerajaan Saudi.

Kehadiran pasukan AS di di pangkalan itu bertambah menjadi sekitar 2.500 personel sejak musim anas lalu, ketika AS mengumumkan telah mulai mengerahkan pasukan ke tempat yang dulunya merupakan pusat militer utama AS Kembalinya pasukan AS ke Pangkalan Udara Prince Sultan adalah salah satu tanda yang lebih dramatis dari keputusan Amerika untuk meningkatkan pasukan di Timur Tengah sebagai respons terhadap ancaman dari Teheran.

Pada hari Rabu, Jenderal McKenzie menghabiskan beberapa jam bertemu dengan para komandan dan pasukannya di pangkalan itu. Dia menilai apa yang disebutnya “titik manis” dari proyeksi pasukan AS di wilayah tersebut.

Pangkalan Udara Prince Sultan, kata Jenderal McKenzie, menyajikan target rumit bagi Iran untuk menghantam dan menyediakan lokasi terpencil bagi pasukan AS, jet tempur, dan aset lainnya. Ini juga memberikan keamanan yang lebih besar bagi Arab Saudi, yang meminta bantuan AS setelah serangan drone dan serangan rudal terhadap fasilitas minyak Aramnco 14 September lalu. Iran membantah sebagai pelaku serangan.

Saat ini, tenda-tenda putih besar yang mengepakkan angin yang kencang memberikan kesan sementara pada misi. Tetapi menurut Kolonel Angkatan Udara AS, Jason King, seorang wakil komandan Sayap Ekspedisi Udara ke-378, ada “perencanaan yang bijaksana” yang sedang berlangsung yang dapat menyebabkan tenda diganti dengan trailer dan struktur yang lebih permanen lainnya.

Arab Saudi adalah sekutu Amerika selama puluhan tahun, hubungan yang awalnya dibangun di atas ketergantungan Amerika pada minyak Timur Tengah. Koneksi militer telah kuat, bahkan selama masa-masa tekanan dalam hubungan yang lebih luas, termasuk setelah 11 September 2001, serangan di mana sebagian besar pembajak pesawat adalah orang Saudi. Kerajaan itu juga telah dikritik dengan keras di Kongres AS atas pembunuhan terhadap jurnalis pembangkang Saudi, Jamal Khashoggi, karena mengkritik serangan udara Saudi di Yaman.

McKenzie berhati-hati ketika ditanya berapa lama pasukan AS dan peralatannya akan bertahan Pangkalan Udara Prince Sultan.

“Saya pikir ini adalah bagian penting dari arsitektur kami sekarang dan kami akan terus mengevaluasi itu ketika kami maju,” katanya. “Itu tempat yang dijaga dengan baik dan kita bisa menempatkan banyak kekuatan tempur di sini.”

Masa depan pangkalan itu, katanya, adalah bagian dari diskusi dengan Menteri Pertahanan Mark Esper tentang berapa banyak pasukan yang dibutuhkan di wilayah tersebut. Penghitungan itu dilakukan dengan latar belakang dorongan Presiden Donald Trump untuk mengeluarkan pasukan AS dari Timur Tengah dan mengakhiri apa yang disebutnya “perang tanpa akhir” Amerika.

Berbicara kepada pasukan AS di dalam salah satu tenda besar, McKenzie mengakui kondisi hidup mereka kurang ideal. Namun dia mengatakan kehadiran mereka mengirimkan sinyal kepada Iran bahwa AS serius, dan itu juga memberinya lebih banyak opsi untuk setiap aksi militer di wilayah tersebut.

Pangkalan tersebut adalah representasi nyata dari perjuangan untuk menyeimbangkan ancaman yang meningkat di Timur Tengah terhadap desakan Pentagon bahwa militer AS lebih banyak mengalihkan fokusnya ke Asia dan risiko dari China dan Rusia.

Ketegangan AS dengan Iran telah bergolak selama berbulan-bulan, tetapi melonjak setelah AS melakukan serangan pesawat tak berawak di Irak yang menewaskan Qassem Soleimani, jenderal top Iran. Sebagai tanggapan, Iran pada 8 Januari menembakkan sebanyak dua lusin rudal balistik di dua pangkalan Irak di mana pasukan AS ditempatkan. AS tidak memiliki sistem pertahanan rudal Patriot di pangkalan-pangkalan itu karena menilai lokasi lain, di Arab Saudi dan di tempat lain di Teluk, lebih mungkin menjadi sasaran Iran.

Pejabat AS itu berpendapat bahwa kedua pihak tidak mencari perang dan ekalasi telah berubah meningkat, tetapi ancaman dari milisi yang didukung Iran di Irak dan Suriah masih menimbulkan ancaman yang mengkhawatirkan.

Kunjungan McKenzie di Pangkalan Udara Prince Sultan adalah yang kedua kalinya dalam seminggu. Wartawan untuk pertama kalinya menemani McKenzie ke situs itu dengan syarat mereka tidak mengungkapkan lokasinya karena alasan keamanan.

“Setiap kemungkinan konflik di masa depan dengan Iran, tidak akan menjadi perang manuver darat, itu akan menjadi perang api, itu akan menjadi perang rudal balistik, perang sistem udara tak berawak dan rudal jelajah. Jadi kemampuan negara-negara di kawasan untuk menyediakan pertahanan udara mereka akan menjadi penting,” ujarnya, seperti dikutip Stars and Stripes, Kamis (30/1/2020).

Itu sedikit lebih dari setahun yang lalu ketika Menteri Pertahanan saat itu Jim Mattis mengeluarkan empat baterai sistem Patriot dari Yordania, Bahrain dan Kuwait. Itu semua adalah bagian dari strategi pertahanan nasional baru Pentagon yang menunjuk China dan Rusia sebagai musuh utama dan prioritas utama untuk masa depan.

Tetapi ancaman yang meningkat dengan cepat dari Iran—yang mencakup serangan terhadap kapal tanker minyak dan kapal komersial lainnya di kawasan Teluk serta serangan terhadap fasilitas Saudi dan pasukan AS telah memaksa AS untuk membalikkan gerakan itu dan mengirim lebih banyak lagi teknologi tinggi sistem pertahanan ke wilayah tersebut. Selain Patriot, AS juga telah mengirim sistem pertahanan rudal anti-balistik THAAD, yang melengkapi Patriot dengan memberikan pertahanan terhadap rudal balistik yang bepergian di luar atmosfer Bumi.

Menurut Letnan Kolonel Angkatan Darat, Tom Noble, ada empat baterai Patriot di Arab Saudi, termasuk dua di Pangkalan Udara Prince Sultan. Noble, komandan Batalyon Artileri Pertahanan Udara, mengatakan setiap baterai memiliki enam hingga sembilan peluncur rudal berbasis truk yang secara rutin menjelajahi udara untuk mencari ancaman.

Sumber Berita
Sindonews
Topik Berita

Baca Juga

Back to top button
Close