Revolusi Perancis dan Lahirnya Kebebasan

Abadikini.com – Revolusi Perancis sering dianggap sebagai salah satu peristiwa paling penting tidak hanya dalam sejarah Prancis dan Eropa, tetapi juga di dunia. Revolusi ini dikenal juga sebagai Revolusi 1789, tahun ketika mencapai klimaks pertama.

Secara keseluruhan, bagaimanapun, Revolusi Perancis dimulai pada 1787 dan berlangsung hingga akhir abad ini. Penyebab Revolusi Perancis banyak dan memiliki konsekuensi yang dirasakan jauh melampaui batas-batas Perancis.

Mengutip Ancient-Origins, Prancis diperintah oleh monarki pada awal abad ke-5 M, ketika Kerajaan Bangsa Frank didirikan oleh dinasti Merovingian. The House of Bourbon berkuasa di Perancis selama abad ke-16, ketika Henry IV dinobatkan Raja Perancis tahun 1589.

Dinasti ini terus memerintah Prancis pada abad-abad berikutnya. Menjelang Revolusi Perancis, penguasa Bourbon di Perancis adalah Louis XVI, yang mewarisi tahta pada tahun 1774, setelah kematian kakek dan pendahulunya, Louis XV.

Pada saat Louis XVI berkuasa, struktur feodal Eropa abad pertengahan sudah sangat lemah. Meskipun Prancis adalah monarki absolut, kekuatan raja terancam oleh segmen lain dari masyarakat Prancis. Sebagai contoh, pada abad ke-18, borjuasi Prancis bercita-cita untuk kekuasaan politik.

Ini adalah kelas elit kaya, yang dikeluarkan dari politik karena status mereka sebagai rakyat jelata. Selain itu, para petani, yang menikmati peningkatan standar hidup dan pendidikan, sangat ingin menyingkirkan sisa-sisa feodalisme terakhir, sehingga mendapatkan hak penuh sebagai pemilik tanah, dan memiliki kebebasan untuk meningkatkan kepemilikan mereka.

Masalah raja diperburuk oleh fakta bahwa ekonomi Perancis tidak dalam kondisi yang baik. Misalnya, Perancis telah berpartisipasi dalam berbagai perang selama abad ke-18 dalam upaya untuk menegaskan pengaruhnya di panggung dunia. Ini menimbulkan hutang perang yang besar, diperburuk oleh banyak kegagalan militer.

Untuk mengelola utang nasional ini, sistem perpajakan yang lebih keras diberlakukan pada rakyat Prancis. Lebih buruk lagi, negara ini menderita kekurangan makanan, sebagai akibat dari panen yang buruk selama bertahun-tahun, ditambah dengan peningkatan populasi negara itu (karena harapan hidup yang lebih lama berkat standar hidup yang lebih tinggi dari sekitar tahun 1730).

Louis XVI sendiri adalah penguasa yang tidak efisien. Dia tidak memiliki kekuatan karakter yang cukup atau resolusi untuk memerintah sebagai raja absolut. Dengan demikian, ia tidak dapat secara efektif mengelola berbagai faksi di pengadilan, meskipun faktanya ia memiliki beberapa menteri yang memiliki rencana untuk mereformasi keuangan negara.

Pemerintahan Teror
Periode antara 1793 dan 1794 dikenal sebagai Pemerintahan Teror, di mana semangat revolusioner, sentimen anti-ulama, dan tuduhan mengakibatkan pembantaian dan eksekusi di seluruh Perancis. Secara resmi, lebih dari 17.000 orang diadili dan dieksekusi, meskipun jumlah mereka yang meninggal di penjara atau tanpa pengadilan tidak diketahui. Robespierre sendiri akhirnya dieksekusi pada tanggal 28 Juli 1794.

Pada 1795, Direktori didirikan, yang menggantikan Komite Keamanan Publik. Ini adalah komite beranggotakan lima orang dan memegang kekuasaan eksekutif negara. Selama hari-hari awalnya, Direktori berusaha untuk mengakhiri ekses dari Pemerintahan Teror. Direktori tetap berkuasa hingga 1799.

Sementara Direktori mengakhiri eksekusi massal yang dilakukan oleh pendahulunya, itu jauh dari sempurna. Selama empat tahun berkuasa, Direktori harus berurusan dengan krisis keuangan, ketidakpuasan masyarakat, inefisiensi, dan korupsi politik.

Untuk mempertahankan pemahaman mereka pada otoritas, Direktori menjadi semakin bergantung pada militer. Sebagai akibatnya, banyak kekuatan yang ditanamkan pada para jenderal, salah satunya adalah Napoleon Bonaparte yang muda dan cemerlang .

Napoleon Bonaparte Mengambil Kontrol
Di bawah Direktori, Napoleon diangkat menjadi komandan Angkatan Darat Dalam Negeri, yang berarti bahwa ia mengetahui setiap perkembangan politik di Prancis. Selain itu, ia adalah penasihat yang disegani tentang masalah militer pada Direktori.

Pada Februari 1796, Napoleon diberi komando tentara Prancis di Italia dan melakukan kampanye yang sukses di sana. Pada tahun berikutnya, Tyrol diserang, dan Austria menuntut perdamaian, sehingga mengakhiri Perang Koalisi Pertama.

Sekembalinya di Prancis, Direktori ini menghadapi tentangan dari pendukung monarki dan Robespierre yang tersisa. Kerusuhan dan kegiatan kontra-revolusioner pecah di seluruh negeri dan tentara dipanggil untuk menekan mereka.

Ini memungkinkan Napoleon untuk lebih lanjut mengkonsolidasikan kekuasaannya, dan pada 9 November 1799, ia mengadakan kudeta, yang menggantikan lima direktur dengan tiga konsul, salah satunya, yang tak perlu dikatakan, adalah Napoleon. Pembubaran Direktori dan pembentukan Konsulat Prancis menandai berakhirnya Revolusi Perancis.

Revolusi Perancis memiliki banyak konsekuensi jangka panjang, tidak hanya untuk Perancis, tetapi juga untuk Eropa dan seluruh dunia. Beberapa di antaranya dianggap bermanfaat, termasuk pengaturan preseden untuk sistem pemerintahan demokratis yang representasional, pemisahan gereja dan negara, serta penetapan hak asasi manusia , seperti kesetaraan di antara semua warga negara di hadapan hukum, dan kebebasan beragama.

Namun demikian, Revolusi Perancis juga memiliki sejumlah efek negatif, yang paling terkenal adalah eksekusi massal selama Masa Pemerintahan Teror. Kekacauan di Prancis meluas ke Eropa, seperti terbukti dalam Perang Revolusi Perancis dan Perang Napoleon

Sumber Berita
Male
Topik Berita
Back to top button
Close