ISIS Nyatakan Bertanggung Jawab Bom Berdarah di Pasar Filipina

Abadikini.com, JAKARTA – Kelompok gerilyawan garis keras ISIS menyatakan bertanggung jawab atas ledakan di satu pasar di Filipina Selatan yang melukai tujuh orang pada Sabtu (7/9).

Kelompok tersebut mengeluarkan pernyataan pada Sabtu malam bahwa pengeboman dengan sepeda motor telah melukai tujuh orang Filipina di satu pasar umum.

Ledakan itu merupakan yang keempat kalinya terjadi di daerah tersebut dalam 13 bulan, kata militer Filipina.

Militer Filipina juga mengatakan bahwa sebuah kelompok garis keras, yang beroperasi di Kota Isulan di Provinsi Sultan Kudarat, berada di antara pihak-pihak yang dijadikan tersangka.

Ledakan terbaru tersebut terjadi saat Filipina Selatan dilanda ketegangan tinggi setelah tiga peristiwa dalam satu tahun belakangan ini, yang dikatakan pemerintah sebagai pengeboman bunuh diri oleh para gerilyawan yang memiliki hubungan dengan ISIS.

Rekaman video memperlihatkan ledakan Sabtu terjadi di satu tempat parkir sepeda motor.

Satu bom, yang diduga sebagai peledak rakitan, diletakkan di satu motor yang diparkir, kata Mayor Arvin Encinas, juru bicara militer regional, kepada para wartawan, seperti dilansir Abadikini dari CNN, Ahad (8/9).

Pada April, satu pengeboman yang diduga dilakukan oleh anggota kelompok pro-ISIS melukai sedikitnya 18 orang di satu restoran di Sultan Kudarat, di wilayah Mindanao.

Mindanao menghadapi aksi penjahat dan gerilyawan bersenjata yang menguasai banyak wilayah tersebut –yang dirongrong kemiskinan dan ketidakstabilan.

Para gerilyawan beroperasi di wilayah selatan Filipina, negara yang didominasi pemeluk Katolik Roma.

Sebagian dari mereka diketahui memiliki hubungan dengan kelompok gerilyawan di luar negeri, termasuk Al Qaeda dan ISIS.

Topik Berita

Baca Juga

Back to top button
Close