Jawaban Sandiaga Uno soal Pipinya Pernah Ditampar Prabowo

Abadikini.com, JAKARTA – Beredar kabar isu miring Mantan cawapres Sandiaga Uno ditampar pipinya oleh Ketum Gerindra Prabowo Subianto.

Menanggapi isu tersebut mantan Wagub DKI itu akhirnya angkat bicara atas penasaran netizen mengenai kabar ditampar mantan danjen kopassus tersebut saat sebelum pidato kemenangan Prabowo-Sandi di momen Pilpres april lalu.

Sebelumnya saat 17 April lalu, merebak isu bahwa Sandiaga ditampar Prabowo Subianto sebelum pidato kemenangannya.

Bahkan beredar luas gambar yang memperlihatkan ada bekas gamparan Prabowo di pipi Sandiaga.

Namun hal ini langsung ditambah oleh Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Menurut BPN, isu Prabowo menabok Sandi merupakan fitnah belaka.

“Tidak benar ada isu Pak Prabowo memukul Bang Sandi. Prabowo itu happy banget di Kertanegara. Apalagi pas mau pulang dari Kertanegara pas 17 April itu, dia senang banget,” kata juru bicara BPN Prabowo-Sandi, Andre Rosiade, seperti dikutip Abadikini dari laman Tribunn, Minggu (1/9/2019).

Andre menegaskan bahwa semua itu adalah adalah fitnah.

Lalu pada acara talk show TV One Sandiaga akhirnya buka suara.

“Jangan-jangan betul nih Anda diusir sama pak Prabowo?,”tanya Wahyu Muryadi.

Sandiaga lalu menjawab dan mengatakan bahwa pertama kalinya dirinya menjawab tudingan tersebut.

“Saya akan berikan kronologinsya,”jawab Sandiaga.

Wahyu kemudian melanjutkan dengan mengatakan banyak yang bertanya-tanya sebenarnya apa yang terjadi saat itu.

Bahkan Wahyu meminta konfirmasi Sandiaga soal isu dirinya diusir Prabowo Subianto.

Belum lagi wajah Sandiaga yang kata Wahyu terlihat seperti orang yang tidka pernah cuci muka selama sepekan.

Dengan santai Sandiaga menjawab

“Itu halu banget sih. Halu”

Sandiaga lalu mengatakan bahwa untuk pertama kalinya dirinya akan menjawab segala tudingan tersebut di E TalkSHow TV One.

“Jadi ini first time on E TalkSHow saya bagikan kronologisnya”kata Sandiaga.

Sandiaga lalu mulai menceritakan dan menjawab isu miring yang baru akan terjawab tersebut.

Sandiaga mengaku dirinya sangat lelah.

Apalagi setelah mengunjungi seribu lebih titik di Indonesia.

“Sekitar jam 10 pagi setelah mencoblos itu saya sudah cegukan,”kata Sandiaga.

Lama-lama Sandiaga semakin cegukan dan kondisinya semakin tidak stabil.

“Kondisi badan lelah sekali,”kata Sandiaga lagi.

“Saya sekitar jam 10 pagi cegukan 1 menit sekali. Lama-lama setiap 5-10 detik”cerita Sandiaga.

Bahkan saat pengumuman pertama sekitar jam 3 sore, Sandiaga mengaku sedang diterapi asisten Ustad Segaf Al Jufri.

“Baru pas malamnya pengumuman kedua saya tidur. Pas bangun udah rame-rame,”kata Sandiaga.

Bahkan Prabowo sempat mengecek keadaan Sandiaga sebelum akhirnya pulang ke rumahnya yang tak jauh dari rumah Prabowo di kertanegara.

“Saya pulang istirahat,”kata Sandiaga.

Sandiaga juga mengaku bahwa dirinya diminta Prabowo dan tim untuk hadir meski hanya 5 menit doang.

“Prabowo minta hadir di kartanegara. Hadir memberikan klarifikasi. Walaupun hanya 5 menit hanya utnuk mengklarifikasi bahwa semuanya baik,”kata Sandiaga.

Lalu Wahyu kemudian bertanya soal hubungan Sandiaga kini dengan Prabowo yang tidak diajak bertemu dengan Jokowi dan Megawati.

“Mantan bro,”kata Sandiaga saat ditanya Wahyu.

Topik Berita

Baca Juga

Back to top button
Close