Menunggu Hasil Pemilu Picu Stres dan Kanker, Mitos atau Fakta?

Abadikini.com, JAKARTA – Masyarakat Indonesia sudah selesai menggunakan hak pilihnya dalam Pemilihan Umum (Pemilu) 17 April 2019 lalu. Tak sedikit masyarakat yang berkomentar bahwa lamanya menunggu hasil Pemilu, khususnya hasil pemenang presiden, memicu stres.

Faktanya, menunggu hasil pemilihan umum presiden membuat stres rentan terjadi di berbagai kalangan. Stres bukan hanya masalah psikologis, karena dampaknya juga cukup besar terhadap kesehatan fisik.

“Menunggu hasil pilkada harusnya sambil bersyukur saja, dinikmati. Kalau orang stres, dia tidak happy, maka beban mental bisa lebih berat,” ujar spesialis kesehatan jiwa, dr Guntara Hari, SpKJ, dalam acara Ayo Hidup Sehat di tvOne, Senin 22 April 2019.

Mengutip dari VIVA, Stres sendiri disebut-sebut sebagai pintu gerbang datangnya berbagai macam penyakit, mulai dari yang ringan hingga penyakit kronis lainnya. Salah satunya, stres bisa sebabkan migren atau sakit kepala.

“Migren adalah salah satu gejala yang disebabkan berbagai hal termasuk stres. Sakit kepala muncul karena perubahan pelebaran pembuluh darah di otak yang mendadak dan bisa dipicu oleh stres,” paparnya.

Hal ini sendiri dipicu oleh stres yang berlangsung berlarut-larut atau stres yang besar dan mendadak, seperti momen menunggu hasil pemenang presiden ini. Bahkan, stres pun bisa memicu sel normal di tubuh berkembang menjadi kanker.

“Salah satunya penyebab kanker adalah penurunan imunitas tubuh atau perubahan berbagai macam hormon. Maka dari itu, penting untuk mampu memanajemen stres menjadi hal yang positif saja,” jelasnya.

  • 17
    Shares
Editor
Sulasmi
Topik Berita

Baca Juga

Back to top button