Yusril Jadi Kuasa Hukum Jokowi-Ma’ruf Dinilai Untungkan Partai Bulan Bintang

Abadikini.com, JAKARTA – Pengamat politik Ujang Komarudin menilai langkah pakar hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra menjadi kuasa hukum pasangan calon presiden Joko Widodo-Ma’ruf Amin, diprediksi bakal meningkatkan elektabilitas pasangan calon presiden nomor urut 01 di Pilpres 2019 tahun depan.

“Setiap tokoh yang bergabung, termasuk Yusril, memiliki dampak positif bagi Jokowi-Ma’ruf Amin. Besar atau kecil, tetap berpengaruh terhadap elektabilitas, karena bagaimanapun Yusril itu tokoh,” kata Ujang Komarudin, Jumat (16/11/2018) dikutip dari JPNN.

Menurut Komarudin, sebagai seorang pakar hukum, Yusril memiliki banyak pengikut. Kepiawaiannya menangani perkara-perkara besar membuat sebagian orang kagum pada sosok mantan Menteri Kehakiman dan HAM tersebut.

“Selain, itu, Yusril kan sekarang ini juga menjabat Ketua Umum DPP Partai Bulan Bintang,” ujar dosen Universitas Al Azhar Indonesian ini.

Direktur Eksekutif Indonesia Political Review ini lebih lanjut mengatakan, langkah Yusril memilih menjadi kuasa hukum Jokowi-Ma’ruf Amin juga tidak akan merugikan PBB di Pemilu Legislatif 2019. Bahkan sebaliknya, berpeluang meningkatkan elektoral PBB.

“Saya kira tidak akan merugikan PBB, jika bisa dimanfaatkan dengan baik. Keberadaan Yusril yang menjadi lawyernya Jokowi-MA akan menguntungkan PBB. Paling tidak dekat dengan kekuasaan,” katanya.

Meski demikian, Ujang menilai semuanya tergantung pada kerja keras calon anggota legislatif PBB di lapangan dalam meyakinkan masyarakat. (ak.ss.jpnn)

Topik Berita

Baca Juga

Back to top button
Close