Pikada Gowa, Massa Kepung Kantor Panwaslu Gowa

abadikini.com, Makassar РMassa pasangan calon bupati dan wakil bupati Gowa, Sulawesi Selatan mengepung kantor Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) setempat melepar  barikade polisi yang berjaga dengan batu dan petasan.

Pantauan di lokasi kejadian, Sabtu (12/12/2015), massa dari pasangan calon (paslon) nomor urut satu, Andi Maddusila Andi Idjo-Wahyu Permana Kaharuddin (Wattunami) terus menyerang barikade polisi.

Massa pasangan calon nomor urut satu ini juga bergabung dengan massa pasangan calon nomor urut empat, Tenri Olle Yasin Limpo-Hairil Muin (PastikanMi) dan memberondong polisi.

Kabid Humas Polda Sulawesi Selatan dan Sulawesi Barat Kombes Pol Frans Barung Mangera yang berada di tengah-tengah barikade mengaku jika massa pasangan calon bupati ini tidak puas dengan kinerja Panwaslu.

“Mereka (massa) ini tidak puas dengan kinerja penyelenggara dan berniat untuk menguasai kantor Panwaslu,” kata Frans.

Bukan cuma batu, barikade polisi ini terus diserang dengan petasan. Polisi yang mendapat serangan juga membalasnya dengan tembakan gas air mata.

Massa dari dua pasangan calon ini mulai mengepung kantor Panwaslu yang berhadapan dengan Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) Gowa sejak tiga hari lalu dan sempat terjadi bentrokan antara polisi dan aparat.

Mabes Polri telah menetapkan Kabupaten Gowa sebagai daerah rawan satu dan mendapat perhatian karena seringnya daerah ini bentrok setiap kali Pilkada digelar.

Sebelumnya ratusan massa tersebut berkumpul di Rumah Adat Balla Lompoa (rumah besar) untuk melakukan konsolidasi gerakan dengan menamai Gerakan Penyelamat Suara Rakyat. Kendati hujan turun tidak menyurutkan semangat mereka.

Massa gabungan ini juga memprotes salah satu pasangan kandidat nomor urut lima Adnan Purichta Ichsan Yasin Limpo-Abdul Rauf Kareng Kio (Adkio) karena unggul dalam perhitungan cepat bahkan mereka menduga melakukan kecurangan, namun belum bisa dibuktikan.

Secara terpisah Kepala Polisi Daerah Sulawesi Selatan dan Barat Irjen Pol Pudji Hartanto Iskandar menegaskan bila massa tetap melakukan gerakan-gerakan atau menciptakan suasana yang akan menimbulkan kekacauan keamanan dan ketertiban maka dilakukan tindakan.

“Kami berusaha agar suasana tetap kondusif, bilamana hal itu menggangu kambtimas maka diambil tindakan. Saya berharap agar para pendukung sabar menunggu keputusan resmi KPUD untuk senantiasa tertib menjaga stabilitas keamanan,” ujarnya kepada wartawan di Makassar.

Hingga sore suasana masih tegang, ratusan massa masih terus berkumpul di depan kantor Panwaslu dan KPUD. Polisi dibantu TNI masih terus berjaga-jaga dalam menjaga keamanan.

Sebelumnya, pada Kamis kemarin massa kandidat tersebut melakukan pengrusakan dikantor Panwaslu setempat sehingga terlibat bentrok dengan aparat kepolisian. Aparat berhasil membubarkan massa dengan gas air mata hingga memukul mundur di Balla Lompoa berdekatan dengan kantor panwaslu. .

Sejumlah massa ditangkap petugas dalam persitiwa itu, namun satu angggota brimob Polda Sulselbar juga mendapat amukan massa saat terjadinya bentrokan tersebut yang berlangsung hingga malam hari. (andi.ak)

Baca Juga

Berita Terkait
Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker