Pembakaran Rumah Ibadah Picu Bentrokan di Aceh Singkil

abadikini.com, JAKARTA – Pembakaran rumah ibadah di Aceh Singkil sebagai pemicu bentrokan antar warga, sebagaimanan laporan yang diterima oleh Kapolri Jenderal Polisi Badrodin Haiti. Menurut Kapolri, berdasarkan temuan di lapangan, kuat dugaan bentrokan warga ini direncanakan.

“Kalau melihat dari senjata tajam yang mereka bawa, kami menduga gerakan ini sudah direncanakan,” kata Kapolri di rumah dinasnya, Jl Pattimura, Jakarta Selatan, Selasa (13/10/2015).

Agar bentrokan tidak meluas, Babdrodin langsung menginstruksikan jajarannya untuk memperketat pengamanan. Perbatasan menuju Sumut menjadi salah satu fokus pengamanan.

“Kemudian kita lakukan penyekatan di perbatasan yang menuju Sumut, di antaranya berbatasan dengan Tapanuli Tengah, dengan Pakpak Bharat, dan Dairi,” jelas Badrodin.

Pasukan tambahan pun sudah diterjunkan. Kapolri berharap agar warga tak mudah terpancing, sehingga bentrokan susulan bisa dicegah.

“Oleh karena itu saya minta untuk menahan diri agar jangan sampai masyarakat terpancing oleh provokasi melalui SMS-SMS. Saya berharap semua warga menahan diri dan menyelesaikan kasus ini secara hukum,” tegasnya.

“Tentu kita melakukan upaya untuk penyelesaian kasus ini secara damai. Tapi kan tentu tidak hanya Polri, tapi Pemda dan pihak terkait untuk menyelesaikan masalah perizinan ibadah ini,” imbuh Badrodin. (udin.ak)

Baca Juga

Berita Terkait
Close
Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker