Banyak Kebohongan, Eks Direktur FBI Sebut Trump Tak Layak Jadi Presiden

Abadikini.com, WASHINGTON – Mantan direktur FBI James Comey mengatakan Donald Trump adalah seorang pria yang secara moral tidak layak menjadi presiden. Trump juga dinilai memperlakukan wanita seperti potongan daging.

Comey mengatakan hal tersebut saat melakukan wawancara televisi besar pertamanya sejak dia dipecat oleh Presiden Trump tahun lalu, seperti dilansir di BBC, Senin (16/4/2018). Dia mengatakan kepada ABC News bahwa Trump selalu berbohong dan mungkin telah menghalangi keadilan. Beberapa jam sebelum wawancara ditayangkan, presiden melanjutkan serangan, menuduh Comey mengatakan banyak kebohongan.

Comey mengatakan di program 20/20 ABC pada Ahad (15/4/2018) malam: “Saya tidak percaya tentang dia secara mental tidak kompeten atau tahap awal demensia. Saya pikir dia tidak sehat secara medis untuk menjadi presiden. Saya pikir dia secara moral tidak layak menjadi presiden,” katanya.

“Presiden kita harus mewujudkan rasa hormat dan mematuhi nilai-nilai yang merupakan inti dari negara ini. Yang paling penting adalah kebenaran. Presiden ini tidak mampu melakukan itu,” kata Comey.

Setelah wawancara ditayangkan, partai Trump, melalui Komite Nasional Partai Republik, merilis sebuah pernyataan yang mengatakan tur publisitas Comey untuk buku barunya menunjukkan kesetiaannya yang lebih tinggi adalah untuk dirinya sendiri.

“Satu-satunya hal yang lebih buruk dari sejarah kesalahan Comey adalah kesediaannya untuk mengatakan apa pun untuk menjual buku,” katanya.

Ini adalah perkembangan terakhir dalam perseteruan lama antara kedua orang tersebut, yang didorong oleh publikasi memoar Comey berjudul, A Higher Loyalty: Truth, Lies and Leadership. Mantan kepala FBI ini berada di blitz publisitas untuk buku ini.

Presiden Trump telah mengatakan bahwa buku yang diulas buruk ini menimbulkan pertanyaan besar. Dia juga menyarankan Comey harus dipenjara, dan dalam beberapa hari terakhir mulai menyebut dia sebagai orang hina.

Kisah ini berawal dari pemilihan presiden 2016, ketika Comey adalah direktur FBI, dan penyelidikan terhadap penanganan calon kandidat Demokrat Hillary Clinton atas email pada server pribadi sementara Sekretaris Negara.

Pada Juli 2016, dia mengatakan bahwa Hillary sangat ceroboh dalam penanganan emailnya tetapi FBI tidak akan mengajukan tuntutan.

Namun, pada bulan Oktober, beberapa hari sebelum pemungutan suara, Comey mengirim surat kepada Kongres mengatakan kepada mereka bahwa FBI membuka kembali penyelidikan setelah menemukan lebih banyak email. Surat itu dipublikasikan, dan Hillary Clinton mengatakan menyerahkan pemilihan pada Donald Trump.

Pada tanggal 6 November, FBI mengatakan bahwa mereka telah menyelesaikan tinjauannya ke dalam kumpulan email baru dan di sana, sekali lagi, tidak ada tuntutan. Setelah Trump menjadi presiden, Comey mengatakan Trump mencoba untuk meminta janji kesetiaan pribadi dari dia, hal yang disangkal oleh presiden.

Pada Maret 2017, ketika dugaan kaitan antara kampanye Trump dan Rusia sedang diselidiki oleh FBI, Trump diduga menekan Comey untuk mengumumkan bahwa presiden secara pribadi tidak sedang diselidiki. Menurut Comey dia menolak melakukannya.

Beberapa orang dari Partai Demokrat menyalahkan Comey atas tuduhan terhadap Hillary Clinton dalam pemilihan, sementara pendukung Trump merasa dia menargetkan presiden dengan penyelidikan Rusia. Dia dipecat oleh Presiden Trump pada bulan Mei, mengetahui pemecatannya dari berita TV. (arkan.ak/rep)

  • 8
    Shares
Topik Berita

Baca Juga